spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 22-24

Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

22.  ‘PERASAAN

Tersebutlah   seorang  yang dikenal   dengan   panggilan   pak   ‘Ngawur’, karena  prilakunya  yang  sering  kali  kurang pertimbangan, semisal;  suatu  hari dia   kehilangan   uangnya,  setelah   dicari   sana-sini   dan   ditanyakan   kesana- kemari  kepada  seluruh  isi rumah,  hasilnya  tetap  nihil.  Uang  itu  tidak  juga ditemukan.
Begitu kesalnya sampai-sampai duduk diberanda rumahpun masih memikirkan  uangnya  yang  entah  raib  kemana.  Saat  itu  lewat  anak tetangganya  yang  menyapa  dengan sopan.  Dan  entah  bagaimana,  tiba-tiba terbersit pikiran jangan-jangan anak tersebut yang mengambil uangnya. Dia memandangi anak tersebut dan semakin dipandang, bagi dia, cara jalan dan ekspresi anak itu tampak menunjukkan tindak-tanduk seorang ‘pencuri’.
Beberapa  saat  kemudian,  dia  menemukan  uang  yang  dicari-carinya itu pada saku baju yang dicucinya. Setelah ditemukan uang yang hilang itu, kembali  dipandangnya  anak tetangga  yang  sempat  dicurigai  tadi.  Sungguh ‘ajaib,  semua   ekspresi   dan   cara   berjalan  anak   itu  yang  semula   nampak seperti ‘pencuri’, kini tidak lagi menunjukkan tanda-tanda sebagai pencuri di matanya.

所 謂 修 身 在 正 其 心 ,  者 ;
Suo  Wei Xiu Shen Zai Zheng Qi  Xin ,  Zhe ;
身 有 所 忿 懥 ,  則 不 得 其 正
Shen You  Suo  Fen Zhi ,  Ze Bu  De Qi  Zheng
有 所 恐 懼 ,  則 不 得 其 正
You  Suo  Kong Ju ,  Ze  Bu De Qi  Zheng
有 所 好 樂 ,  則 不 得 其 正
You  Suo  Hao Yao ,  Ze  Bu De Qi  Zheng
有 所 憂 患 ,  則 不 得 其 正
You  Suo  You  Huan ,  Ze Bu  De Qi  Zheng
Adapun  yang dinamai;
untuk  membina  diri  itu  harus terlebih  dahulu  meluruskan hati’  ialah; Diri yang diliputi geram dan  marah,  tidak dapat berbuat lurus, yang  diliputi takut dan  kuatir tidak dapat berbuat lurus,
yang diliputi suka dan  gemar tidak dapat berbuat lurus, yang diliputi sedih dan  sesal tidak dapat berbuat lurus. (大 學 -  Da Xue VII  : 1)

Curiga!   sebuah   kata   yang   dapat   menimbulkan   berjuta   prasangka. Begitu  cerita  singkat  di  atas  menggambarkan satu  diantara  banyak  peristiwa dalam  lika-liku  hidup manusia.  Kok  bisa  begitu?  Disinilah  ‘hati’  kita  punya banyak  peran,  berpikir;  menyukai,  membenci,  dengki,  dan …  ya …  curiga … tadi  itu.  Maka  sebuah  istilah  khas Kitab  Da Xue, sebuah  di  antara  Si  Shu dalam  agama  Khonghucu  (Ru  Jiao)  yakni  ‘Meluruskan  Hati’ -  ‘Zheng  Xin’ memiliki makna yang penting dalam hal ini.
Dengan meluruskan hati, maka diri kita akan terbina dengan baik. Sebaliknya    apabila    ‘hati    kita    tidak    lagi    lurus’  -   ‘Xin    Bu    Zheng’, memandang  segala   sesuatu  akan  nampak  buruk,   mencurigakan,  ujungnya bisa  saja  bertindak ‘ngawur’  dengan  menuduh  orang  lain  tanpa  bukti.  Hal ini  banyak  terjadi,  bukan  saja  pada  kalangan  ‘bawah’  yang  kurang pendidikan,   tapi   bisa   dilakukan   seorang   pemimpin,   intelektual   dan   ‘top executive’!  Hasilnya  pertikaian, perseteruan,  curiga-mencurigai,  kawan jadi lawan,  sahabat  jadi  musuh,  fitnah-serapah  muncul  tanpa  terkontrol  lagi …  - ’total lost  benefit’.

子 曰 : (詩)  三 百 ,  一 言 以 蔽 之 ;  曰 : 思 無 邪
Zi Yue : (Shi) San  Bai ,  Yi  Yan Yi  Bi Zhi ;  Yue : Si  Wu Xie
Nabi bersabda:
Ada tiga ratus Sanjak lebih isi Kitab Sanjak;
tetapi dapat diringkas menjadi satu  kalimat: ‘Pikiran  jangan  sesat’
(論 語 -  Lun Yu II  : 2)

Sebuah  nasihat  rohani  Nabi  Kongzi  menegaskan,  supaya  ‘hati’  tetap lurus, tidak menyimpang dan bengkok, maka tidak dapat tidak kita harus menghindarkan  ‘kesesatan’  dalam  pikiran.  Sayangnya  banyak  terjadi,  yang ‘sesat’  pikiran  tidak merasakan  ‘kesesatan’  itu,  bahkan  tetap  menganggap cara   berpikirnyalah   yang   ‘paling   harus   dan   benar’ …  sehingga   demi mencapai  ‘tujuan’,  segala  cara,  termasuk  melakukan  ‘pemboman’  di halalkannya,  tanpa  rasa  kasihan terhadap korbannya,  yang  tak  ikut  terlibat apa-apa, diantaranya wanita, tua dan  muda bahkan anak-anak …  Nah!

茍 志 於 仁 矣 ,  無 惡 也
Gou  Zhi Yu  Ren Yi ,  Wu E Ye
Bila  cipta  selalu ditujukan  kepada Cintakasih, tiada  sarang  bagi  kejahatan.
(論 語 -  Lun Yu IV : 4)

Marilah  kita  sadari,  ‘kejahatan’  hanya  lenyap  dalam  kelurusan  hati nurani,  dalam  diri  yang  terbina,  yang  dipenuhi akhlak  yang  mulia,  yang selalu  tertuju  pada  Cintakasih!  Ini  nasihat  universal  di  dalam  semua  ajaran agama.


23.  ‘HARAPAN

Orang sering mengatakan, bahwa ‘kemarin’ tinggal kenangan, ‘esok’ merupakan   harapan   dan   ‘hari   ini’   adalah  kenyataan.   Hal   ini   kalau   kita kaitkan  dengan  keadaan; para  pejabat  yang  berkuasa  di  masa  lalu,  berharap dapat memperbaiki  ‘sistim  lama’ ;  sedang  pejabat  yang  berkuasa  di  masa sekarang  berharap  dapat  mempertahankan ‘status   quo’;   dan   bagi   mereka yang   belum   pernah   duduk   dalam   kekuasaan   meneriakkan  ‘reformasi’. Dengan  demikian,  yang  mana  sesungguhnya yang  diharapkan?  Memperbaiki sistim  lama,  yang  tinggal kenangan  ‘kemarin’,  dan  meneriakkan  reformasi sebagai  awang-awang  harapan  ‘esok’,  atau  justru mempertahankan stsatus quo  sebagai  ‘kenyataan’  yang ada?
Maka ketika orang berkecamuk dalam kancah ‘pergumulan hidup’, sebenarnya  sudah  tidak  ada  lagi  kata  ‘kemarin’,  ‘esok’, maupun  ‘hari  ini’, karena  semuanya  menyatu dengan  apa  yang  disebut  dengan  ‘roda  - kehidupan’.

Perasaan  sangat  senang  ketika  ‘berhasil’  dan  sangat  kecewa  waktu ‘gagal’   dapat   dikategorikan   sifat   yang  ‘berlebihan’.   Karena   sebenarnya dalam  kehidupan  tidak mengenal  adanya  ‘kalah - menang’   secara  mutlak. Dan    saat    diantara    ‘kalah  -   menang’    itulah    yang    kita    sebut    dengan ‘kedamaian’,  sebuah  interval  antara ‘peperangan’ (kalah - menang)  yang  satu dengan  yang lainnya ;  demikian seterusnya bergulir tiada hentinya. Sangat sulit untuk mengatakan,  apakah  sesuatu  yang  disebut ‘harapan’ itu  ada  atau  tidak.  Harapan  adalah  seperti  sebuah  ‘jalan setapak’,  jalan  itu tidak   pernah   dengan   sengaja   dibuat,   tetapi   ketika   orang   sering   berjalan diatas jejak  yang sama,  maka  jalan  itu  akan  dengan  sendirinya  terbentuk.

Dan  ini  semua  tidak  selalu  ‘positif’,  tetapi  bisa  juga  ‘negatif’,  seperti yang  tersirat  dalam  kata  bijak ;  Siapa  yang telah  berbuat  ‘buruk’,  tetapi takut perbuatannya itu diketahui orang, berarti ada ‘bibit kebaikan’ dalam keburukannya   itu.    Sebaliknya,    siapa    yang    berbuat    baik    dan    ingin perbuatannya   itu   diketahui   oleh   orang   lain,   berarti  mempunyai   ‘aka r keburukan’  dalam  kebaikannya  itu.

禍 福 無 不 自 己 求 之 者
Huo  Fu  Wu  Bu  Zi Ji  Qiu Zhi Zhe
Celaka dan  bahagia,  tiada yang bukan dicari sendiri
(孟 子 -  Meng  Zi II  A : 4)

枉 己 者 , Wang Ji  Zhe ,
未 有 能 直 人 者 也
Wei You  Neng Zhi Ren Zhe Ye
Orang  yang mau  membengkokkan diri, belum pernah dapat  meluruskan orang  lain (孟 子 -  Meng  Zi III  B : 1)


Dalam  contoh   kehidupan  di   atas  dapat  kita   simak  tentang  aspek ‘dualistik’,   yang  jarang   mendapat  perhatian secara   bijak.  Dimensi  waktu sebenarnya bergantung bukan pada adanya ‘perbedaan waktu’ melainkan bergantung pada si  manusia itu sendiri. Ayat - suci di  atas jelas menyiratkan, bahwa   apa   yang   sering   di   inginkan   banyak   orang   -  yaitu   ‘bahagia’, sebaliknya apa yang sering dicemaskan banyak orang pula - yakni ‘celaka’, sebetulnya  merupakan  akibat logis  tingkah-laku  diri  sendiri  (sebagai konsekwensi logis).

Seseorang  akan  menentukan  masa  ‘sekarang’  atau  masa  ‘esok’  itu dari  dimensi  berpikir  dan  kemampuan bertindaknya  sendiri ;  maka  dikatakan dalam  ayat - suci  kedua, siapa  saja  yang  ‘membengkokkan  dirinya’,  jelas tidak  punya   kapasitas   apapun   untuk   ‘menuntut’   orang  lain   agar   ‘lurus’, apalagi  untuk  membantu  ‘meluruskan’  orang lain …  Ini  memang  ‘penyakit’ bagi   siapa   yang   tidak   merasa   telah   ‘membengkokkan   diri’   tapi   masih
‘berharap’ menunjukkan  kemampuan  dalam  ‘meluruskan’  orang lain.

若 藥 不 暝 眩 ,
Ruo Yao Bu Ming Xuan ,
厥 疾 不 瘳
Jue Ji  Bu Chou
Obat bila  tidak menimbulkan pengaruh apa-apa, niscaya  penyakit takkan tersembuhkan.
(孟 子 -  Meng  Zi III  A : 1)

Disitulah    dimensi    berpikir    seseorang,    akan    berpengaruh    besar terhadap  pandangan  masyarakat  luas  terhadap dirinya.  Sekali  penilaian masyarakat sudah ‘negatif’ terhadapnya, sesungguhnya sudah sulit ‘berharap’ mencari  ‘obat’nya,  agar  dia  ‘sembuh’  dari  prilaku  menyimpang tadi …



24.  ‘MUSIK

Seluruh   alun   suara   (musik),   lahir   dari   hati   manusia   dan   musik menjalinkan hubungan mereka yang beragam dalam perbedaannya. Maka pemahaman  dalam  membedakan  suara  akan  dapat  mengerti  tentang  musik. Musik menjadikan kebersamaan dan  kebersamaan yang  timbul  karena  musik lewat   kebudayaan,   menjadikan   keharmonisan.  Musik   menunjukkan   ‘beda budaya’,  tetapi  memadukan  ‘rasa’.  Indah - harmonis  dalam  kebersamaan,  hal yang pokok  dalam musik.

Kita   mengenal   banyak   ‘aliran’   musik,   dari   musik   Klasik   hingga musik   Pop   dengan   instrument   yang   beraneka   ragam   sesuai   ‘aliran’nya. Disamping itu,  kita  juga mengenal  istilah  musik  ‘kontemporer’ - aliran musik yang tidak  terikat  (bebas dari)  ‘pakem’  secara  umum.  Kelompok  ini (kontemporer) sering menggabungkan instrument musik dari berbagai ‘aliran’. Jangan  heran  kalau  ada  alat  musik  ‘tradisional’  yang  dipentaskan  bersama - sama  dengan  alat  musik  ‘modern’,  bahkan  tak  mustahil  alat musik dari etnis  tertentu  (etno - musik)   tampil  bercampur  dengan  etno - musik   lain. Lebih  ‘gila’  lagi  ada  seniman  musik  mengexpresikan  seni - musik  dengan alat  dapur  seperti ; wajan,  dandang,  panci,  botol,  gelas,  sendok-garpu,  dan lainnya.  Ini semua menunjukkan sifat musik itu universal

中 也 者 ,  天 下 之 大 本 也
Zhong Ye Zhe ,  Tian Xia Zhi Da Ben Ye
和 也 者 ,  天 下 之 達 道 也
He Ye  Zhe ,  Tian Xia Zhi Da Dao Ye
致 中 和 ,  天 地 位 焉 ,  萬 物 育 焉
Zhi Zhong He ,  Tian Di  Wei Yan ,  Wan Wu Yu  Yan

Tengah, itulah pokok besar daripada dunia
dan  keharmonisan,  itulah  cara menempuh Jalan Suci di  dunia.
Bila  dapat  terselenggara Tengah dan  Harmonis, Kesejahteraan akan meliputi langit dan  bumi,
segenap makhluk dan  benda akan  terpelihara.
(中 庸 -  Zhong  Yong  Utama :  4 , 5)


Intisari   ilustrasi   musik   di   atas   menunjukkan   pentingnya   menjaga kondisi  ‘He - Harmoni’  kehidupan  ini,  yang  tak lepas  dari  spirit  ‘Zhong’ - sikap  ‘Tengah’,  tak miring atau menyebelah.

Tengah   dan   Harmonis   memang   keseimbangan   yang   dinamis   dari segala  di  alam  semesta  dan  terutama  dalam tata - hubungan  insan  di  muka bumi.    Maka    dikatakan,    bila     terselanggara    Tengah    dan     Harmonis, kesejahteraan   meliputi   langit - bumi,   segenap   makhluk   dan   benda   akan terpelihara.

古 君 子 和 而 不 流 ,  强 哉 矯
Gu  Jun  Zi  He Er  Bu  Liu ,  Qiang Zai  Jiao
中 立 而 不 倚 ,  强 哉 矯
Zhong Li Er  Bu Yi ,  Qiang Zai Jiao

Maka  seorang kuncu bersikap  Harmonis tidak  melanda; betapa perwira  dia! Bersikap  Tengah dalam pendirian dan  tidak  goyah; Betapa perwira  dia! (中 庸 -  Zhong  Yong  IX : 5)

Seorang Jun Zi  yang bijaksana dan luhur budi selalu mampu menjaga keharmonisan   dan   tak   terjebak   serta   hanyut ;  iapun   senantiasa   bersikap
‘tengah - tepat’,  teguh  dalam  pendirian,  tak  mudah  goyah,  inilah  keperwiraan seorang  yang  mampu  ‘harmonis’. Bersikap  tengah,  tegak  dalam  pendirian yang  tak  menyebelah,  tanpa  melanda.  Nasihat  Kitab  Zhong  Yong  di  atas jelas mencakup hal terpenting bagi manusia.

Tiap  orang  punya  karakter  berbeda,  tiap  kelompok  pasti  punya  ciri khasnya  sendiri.  Banyak  perbedaan  yang  dapat menimbulkan  pertentangan, hanyut  dalam  persepsi masing-masing.  Lebih  jauh  menyebabkan  antar individu,   yang pada   gilirannya   antar  kelompok  individu  merasa  persepsi mereka yang  paling  baik  dan  betul.  Sehingga saling bersaing,  saling  merasa benar,  ujung-ujungnya  menciptakan  konflik,  sikap  berlawanan,  saling menyerang.  Tiada  lagi pikiran  jernih,  lenyaplah  rasa  mengindahkan pihak lain,  semuanya  di’seragam’kan,   yang  ‘kuat’  memakan  (predator) terhadap yang   ‘lemah’.   Kemana   dunia   ini   mengarah?   Percaturan,   persaingan   dan ‘peperangan’   tiada   hentinya,  hancurnya   rasa   saling   membutuhkan,   saling mengasihi dan saling dipercaya.

子 曰 : 興 於 (詩) ;
Zi Yue : Xing Yu  (Shi) ;
立 於 禮 ;  成 於 樂
Li  Yu  Li ;  Cheng Yu  Yue
Nabi bersabda : Bangunkan hatimu  dengan Sanjak; Tegakkan pribadimu  dengan Kesusilaan; dan  Sempurnakan  dirimu  dengan Musik (論 語 -  Lun Yu  VIII  : 8)

Dengan   mempelajari   isi   dari   Kitab   Sanjak   akan   tahu   bagaimana ber’bicara’   secara   baik   (sikap   etis);  mempelajari   Kitab   Kesusilaan   akan ‘teguh’  pribadi  dan pendiriannya  (sikap  tengah);  mempelajari  Kitab  Musik terwujud kebersamaan dalam ‘rasa’  (sikap  harmonis)


Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

14-11-2017 Hits:245 Berita Foto

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

DAK (Diklat Agama Khonghucu) bukan sekedar pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan rohaniwan saja

Read more

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

28-10-2017 Hits:894 Berita Foto

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

Bogor, 28 Oktober 2017, Ketua Panitia acara Js.Kuh Sambih dalam undangannya mengatakan bahwa kami pemuda Khonghucu pun harus mampu bergerak...

Read more

Gili Trawangan

25-10-2017 Hits:115 Berita Foto

Gili Trawangan

Pagi ini kami harus bangun pagi untuk menyeberang pulau kecil yakni Gili Trawangan.

Read more

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

21-10-2017 Hits:240 Berita Foto

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

"Membangun Harmoni dan Jalan Tengah untuk Mewujudkan Kesejahteraan dan Perdamaian Dunia" dihasilkan butir-butir pemikiran sbb :

Read more

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

16-10-2017 Hits:135 Berita Foto

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

Kebaktian di Makin Gunung Sindur minggu 15 Oktober 2017 dipenuhi umat di berbagai daerah di sekitarnya.

Read more

Mengajar Dan Kunjungan

25-09-2017 Hits:404 Berita Foto

Mengajar Dan Kunjungan

Pada tanggal 23 September 2017 saya mengajar S2 program M.Ag di UIN Syarif Hidayahtullah Jl.Cempaka Putih Tangerang Selatan Banten.

Read more

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

11-09-2017 Hits:298 Berita Foto

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

Perjalanan Tour Jalan Sehat Trawas menuju ke dua Pulau Gili Iyang dan Gili Labak.

Read more

Pertemuan Di Polda jatim

08-09-2017 Hits:234 Berita Foto

Pertemuan Di Polda jatim

Surabaya, 8 September 2017. Silaturahim Kapolda Jatim bersama Forum Kerukunan Umat Beragama dalam Rangka Harkamtibmas.

Read more

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

08-09-2017 Hits:176 Berita Foto

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

Kegiatan Peningkatan Kualitas Kompetensi Tenaga Pendidik Agama Khonghucu Tahun 2017 yang diadakan di Hotel Puncak Lestari Pangkal Pinang mulai tgl....

Read more

Js. Maria Berpulang

07-09-2017 Hits:719 Berita Foto

Js. Maria Berpulang

Berita berpulangnya Js.Maria Engeline sangat mengejutkan bagi kita semua

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 421-430

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Kegiatan Apa Yang Paling Anda Senangi Ketika Di Tempat Ibadah?

Berdoa / Sembahyang - 100%
Menyanyi / Bermain Musik - 0%
Mendengarkan Kotbah - 0%
Berdiskusi - 0%
Bertemu Teman-Teman - 0%

Total votes: 8
The voting for this poll has ended on: March 9, 2014

Who's Online

We have 91 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com