spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 16-18


Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

16.  PENGENDARA  ‘SROOL

Ada cerita tentang pengendara yang begitu arogan, dimana saking bangganya   akan   ‘kendaraannya’   yang   menurutnya  merupakan   ‘kendaraan’ terhebat -   tidak  terlawankan lebih-lebih  tidak  dapat  dibandingkan  dengan lainnya; menganggap  ‘kendaraan’  lain  hanyalah  ‘besi  rongsok’  yang  sama sekali  tidak  berguna,  keberadaannya  tidak menambah  atau  tidak  memp unyai nilai apa  pun.  ‘Kendaraanya’  sajalah  yang mempunyai  nilai.

Demikian arogannya sampai-sampai dalam mengendarai tidak memperdulikan  rambu-rambu  lalu-lintas  serta  marka-jalan yang  ada. Sebaliknya  ingin  menunjukkan  kebolehan  ‘kendaraannya’,  dia  ingin menunjukkan   pada   semua   orang,   bahwa   ‘kendaraannya’   merupakan   satu- satunya  yang  layak  untuk  dipergunakan,  dia  berpikir  yang  penting  orang tahu  akan  kehebatan  ‘kendaraannya’  apapun  caranya;  dengan  tancap  gas, ngebut,   menyalip   baik   dari   kiri   atau   kanan   bahkan   menyerempetpun - senggol   sana   senggol   sini   tidak   masalah ;   bukankah  justru  menunjukkan ‘kekuatannya’? demikian dia berpikir.

Dia    bahkan   sama   sekali   tidak    memikirkan   ataupun mempertimbangkan bahwa sesungguhnya ‘kendaraan’ tersebut diciptakan bukanlah   untuk   maksud   seperti   yang   dia  pikirkan;   paling   tidak   bukan diadakan  hanya  untuknya  atau untuk  menisbikan / menafikkan / melecehkan yang   lain.   Dia   tidak   pernah   memikirkan   kalau   ulahnya  membawa   citra negatif  bahkan  bisa  menghancurkan  ‘kendaraan’  yang  dia  bangga -banggakan, karena    yang    nampak    dari    luar    bukankah    pengendaranya    melainkan ‘kendaraannya’  Atau  mungkin  memang mempunyai misi  demikian? Mari kita simak:

子 曰 : 不 患 人 之 不 己 知 ,  患 不  知 人 也
Zi Yue : Bu  Huan Ren Zhi  Bu Ji  Zhi ,  Huan  Bu  Zhi Ren Ye
Nabi bersabda:
Jangan kuatir orang  tidak mengenal dirimu,
kuatirlah  kalau  tidak dapat  mengenal orang  lain
(論 語 -  Lun Yu I  : 16)


不 患 無 位 ,  患 所 以 立 ;
Bu  Huan  Wu Wei ,  Huan Suo Yi  Li ;
不 患 莫 己 知 ,  求 為 可 知 也
Bu  Huan Mo  Ji  Zhi ,  Qiu Wei  Ke Zhi  Ye
Nabi bersabda:
Jangan kuatir tiada  kedudukan,
berkuatirlah kalau tidak mempunyai kecakapan untuk suatu kedudukan;
Janganlah  kuatir tiada orang  yang mengetahui dirimu,
tetapi berusahalah agar mempunyai kecakapan yang patut diketahui
(論 語 -  Lun Yu IV : 14)


Dari    kedua    ayat  - suci     ini,    kita    disadarkan    tentang   pentingnya ‘mawas-diri’  dan  ‘tahu-diri’  agar  dengan demikian  segala  tingkah-laku  kita tidak  sampai  justru  membuat  citra-diri  menurun,  bukan  saja  sebab  orang sekitar langsung  akan  menilai  ke-‘sro’ol’-an,  tapi  karena  nyata-nyata  kita ‘membanggakan’  tingkah-laku  yang ‘sro’ol’  tersebut!


子 曰 : 不 患 人 之 不 己 之 ,  患 其  不 能 也
Zi Yue : Bu  Huan Ren Zhi  Bu Ji  Zhi ,  Huan Qi  Bu Neng Ye
Nabi bersabda:
Jangan menyesal orang  lain  tidak mengenal dirimu, tetapi  menyesallah kalau dirimu  tidak mempunyai kecakapan
(論 語 -  Lun Yu XIV : 30)


Dengan    sabda    Nabi    di    atas,    kita    senantiasa    diingatkan,   bahwa seringkali   kita   ‘pandai’   menilai  tingkah-laku   orang,   namun   ‘gagal’   dan ‘kurang-cakap’  dalam mengontrol  tingkah-laku  kita  sendiri.  Akibatnya,  yah itu  tadi …  ‘sro’ol’!


17.  PELATIH  ‘SEPAK  BOLA

Tersebutlah  seorang  ‘pelatih’  tim  sepak-bola  yang  sangat  ambisius, dia  sangat  mementingkan  ‘kemenangan’  diatas segala-galanya  bahkan  sama- sekali  tidak memperhatikan aturan  main  yang  ada.  Diangan -angannya  hanya ada kata ‘menang’, yang lain tidak perlu dipirkan. Cara dia melatih tim-nya, sungguh  tidak  umum;  para  pemain  hanya  dilatih bagaimana  ‘memasukkan bola’  ke  jaring  lawan,  adapun  mengenai  caranya  semua  di’halal’kan,  mau ‘main  kayu’,  ‘main sabun’  atau  ‘main’  yang  lainnya.  Baginya ‘kemenangan’ adalah  satu-satunya   jalan  untuk   menunjukkan  identitas maupun  eksistensi diri. Dengan demikian orang diharap akan mengakui dan menghargai kehebatannya.
Dia tidak menyadari, bahwa prinsipnya hanya ‘benar’ separuh, karena dengan     cara     demikian     memang     bisa    menunjukkan     jati-diri     atau keberadaannya,   tapi  sesungguhnya   justru   ‘sisi   negatif’   yang   ditonjolkan, sementara agar supaya dihargai orang lain …  bagaimana  mungkin?

Lain   halnya   kalau   dia   melatih   tim-nya   dengan   cara   menjunjung tinggi  sportifitas,  bagaimana  bermain  dengan benar  dan  baik,  kalah  atau menang   bukan   tujuan;  bukankah   kalau   bermain   secara   benar   dan   baik, kesempatan untuk menang di depan mata ? bukankah dengan bermain secara benar  dan  baik,  indah  untuk  ditonton ? bukankah dengan  demikian integritas, jati diri dan keberadaannya akan dihargai oleh orang lain?
Karena  sesungguhnya   bermain  sepak  bola  bukanlah  sekedar  untuk menang-kalah,    lebih    dari    itu    sepak    bola   hendaklah    menjadi    sebuah permainan  yang  ‘layak atau  tidak’  untuk  ditonton,  dinikmati  dan  diteladani! Lebih  tegas,  dapat  atau  tidaknya  untuk  di’hargai’.  Sukses,  lalu  dipuji,  itu biasa; belum berhasil, tetapi dihargai, itu luar biasa!

君 子 食 無 求 飽 , Jun  Zi Shi Wu Qiu Bao , 居  無 求 安
Ju  Wu Qiu An
Seorang  Kuncu, makan  tidak mengutamakan  kenyangnya; Bertempat tinggal tidak mengutamakan nyamannya
(論 語 -  Lun Yu I  : 14)


Demikianlah  dalam  ayat - suci  di  atas  dinasihatkan,  agar  di  dalam kehidupan ini kita sekalian tidak ‘menghalalkan’ segala cara, demi mencapai sukses.  Justru  sukses  ataupun sebaliknya,  namun  tetap  menjaga  kelayakan dalam  berupaya, inilah yang  lebih  penting.  Disini  memang  kadangkala  kita bisa   ‘lupa’   akan   hal   menjaga   ke’layak’an   tadi,  bahkan  boleh  dibilang, bahwa     menomor-duakan    ke’layak’annya     dan     kalau     perlu     ‘merebut’ kesuksesan  dengan cara yang sama   sekali  tidak   dapat  dihargai  sia papun, apalagi kalau hanya mengandalkan  ‘orang lain’!

敢 問 死 ;  曰 : 未 知 生 ,  焉 知 死 ?
Gan  Wen Si ;  Yue : Wei Zhi Sheng ,  Yan Zhi Si ?
Seorang  murid bertanya  kepada Nabi ; hal  setelah  orang  meninggal, Dijawab:  Sebelum  mengenal hidup,
betapa ingin mengenal hal  setelah  meninggal?
(論 語 -  Lun Yu XI  : 12)

Begitupula,  banyak  sekali  yang  menggantungkan  segala-sesuatu  itu melulu pada hal-hal  yang masih  ‘jauh’,  yang mengandalkan  sesuatu  di  mana yang  akan   datang,   tanpa  berupaya   ‘memahami’   dan   ‘melaksanakan’   apa yang hari  ini  sebetulnya  lebih  dapat  diandalkan  agar  menjadi  yang  terbaik untuk  dilakukan. Sebab  hari  ini  adalah sesuatu yang  riil,  sedangkan  harapan di  masa  mendatang  sesungguhnya  ditentukan  dari  bagaimana  kita memperlakukan  diri kita  saat  ini!  (bukankah   untuk   menuju   ‘jauh’   harus dimulai  dari  yang  ‘dekat’,  mendaki  ke  tempat  ‘tinggi’  harus diawali  dari yang ‘rendah’ ?)

女 為 君 子 儒 ,  無 為 小 人 儒
Ru Wei Jun Zi Ru ,  Wu Wei Xiao Ren Ru
Jadilah seorang umat  Ji yang bersifat kuncu, janganlah menjadi umat  Ji yang rendah budi (論 語 -  Lun Yu VI  : 13)

Maka  yang  terpenting  adalah  dalam  saat  hidup  di  masa  ‘kini’  inilah kita  memiliki  kewajiban  melaksanakan  segala-hal secara  baik  dan berkebajikan,  layaknya  seorang berbudi-luhur  atau  Jun Zi.  Dengan  hidup  di mana   kini   dengan  cara   yang   sebaik-baiknya,   pastilah   kesuksesan   masa ‘depan’  kitapun  akan  lebih  besar kemungkinan tercapainya!


18.  KALUNG  ‘BERLIAN

Pelantikan   Wisudawan - Wisudawati   usai   sudah.   Namun   suasana syukur  dan  kegembiraan  belum  hilang  seluruhnya,  karena  malam  minggu depan  akan  diadakan  pesta yang  sangat  meriah,  selain  untuk  merayakan ‘kelulusan’  sekaligus  juga  merupakan  pesta  ‘perpisahan’.  Dari  sekian Wisudawan - Wisudawati   yang   merayakan,   ada  ‘wisudawati’   yang   justru merasa  gundah,  semakin  dekat  hari  ‘H’  makin gelisah dia. Apa pasal?
‘Wisudawati’  yang  satu  ini,  gelisah  karena  dia  ingin  tanpil  ‘cantik’ sementara   keadaan   tidak   menunjang.   Dimana   dia   membayangkan   tanpil ‘cantik’  lengkap  dengan  aksesorisnya …  dan  dia  tidak punya  barang satupun! Apa akal?

Pikir punya pikir, dia memutuskan untuk meminjam aksesoris yang dibutuhkan  untuk  ‘mempercantik’  dirinya  itu,  pada ‘tantenya   yang  kaya’. Dari  ‘tantenya  yang kaya’  dia pinjam  ‘kalung berlian’.

Pesta ‘kelulusan’ serta ‘perpisahan’ kali ini, memang sangat meriah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Tetapi kemeriahan pesta itu ternyata membawa  sesal  dan  duka  yang mendalam  bagi  ‘wisudawati’  yang  ingin tampil ‘cantik’  tadi.  Apa gerangan?

‘Kalung  berlian’  yang  didapat  dari  pinjam  tersebut,  saat  pesta  hilang entah  jatuh  dimana.  Ini  jelas  menuntut  tanggung-jawabnya  untuk mengembalikan seperti apa yang dipinjamnya. Padahal dia orang yang ‘tak mampu’.  Apa  daya? Timbang  punya  timbang  akhirnya  dia  mengumpulkan segenap  daya  serta  menanggung  malu  yang  tak terkirakan, memberanikan diri  untuk  berterus-terang pada  ‘tante  yang  kaya’  tersebut,  menceritakan  apa yang  dialaminya  itu. Diiringi  sesengguk  yang  tak  tertahan dia pasrah  karena tidak bisa mengganti apa yang sudah dihilangkannya itu.  Apa yang terjadi?

Dengan   wajah   penuh   kasih-sayang  namun   berwibawa,   ‘tante   yang kaya’  itu  memberi  wejangan …  makanya, jangan  terlalu  memaksakan kehendak;  kalau  kejadian begini …  lalu  bagaimana?  akan  menjadi  beban yang   tak  tertanggungkan   bukan?   omong-omong,   sebenarnya   tante   tidak mungkin  meminjamkan  ‘kalung  berlian’  itu kepadamu,  tetapi  karena   kau mendesak  dan  tante  tidak  ingin  mengecewakan  kamu,  maka  tante meminjamkan  ‘kalung berlian’  yang lain,  yakni  ‘kalung  berlian  imitasi’  alias palsu!

人 有 不 為 也 ,  而 後 可 以 有 為
Ren You  Bu  Wei Ye ,  Er Hou  Ke Yi  You  Wei
Orang  harus mengetahui yang tidak boleh dilakukan, baharulah  kemudian tahu apa  yang harus dilakukan (孟 子 -  Meng  Zi IV  B : 8)

Intisari   kisah   di   atas   memang   tak   selalu   terjadi,   namun   banyak ‘terjadi’  meski  bentuk  peristiwanya  berlainan, namun  intinya  sama.  Maka nasihat  rohani  dalam  ayat  pertama  di  atas kiranya  boleh  menjadi  ‘pegangan’ dalam mengenal mana ‘yang tidak boleh’ agar tahu apa ‘yang seharusnya’ dikerjakan. Memang  dua  perkataan  -  ‘yang  tidak boleh’  serta  ‘yang  boleh’  - ternyata memberikan pengaruh besar bagi kita.

無 為 其 所 不 為 , Wu  Wei Qi  Suo  Bu  Wei ,
無 欲 其 所 不 欲 ,  如 此 而 已
Wu Yu  Qi  Suo  Bu  Yu ,  Ru Ci Er Yi
Jangan lakukan apa  yang tidak patut dilakukan
dan  jangan inginkan apa  yang  tidak layak diinginkan, ini sudah  cukup
(孟 子 -  Meng  Zi VII  A : 17)

Memahami  ‘dua  perkataan’  ayat  pertama  di  atas,  akan  meningkatkan nilai   kewaspadaan  rohani   kita   pada  ‘dua  nasihat’   dalam   ayat   ke   dua -‘yang  tidak  patut dilakukan’  serta  ‘yang  tidak  layak  diinginkan’.  Makna nasihat ini sangat jelas, alamiah dan sederhana, namun memiliki ‘tingkat kedalaman’   yang   tiada   batasannya   dalam  kehidupan  kita.   Sebab   dengan tidak melakukan segala sesuatu ‘yang tidak patut dilakukan’, kemudian tidak menginginkan  segala sesuatu  ‘yang  tidak  layak  diinginkan’, sebenarnya  pri - kehidupan  kita  senantiasa  berada  di  dalam  kondisi  yang terpelihara  dalam ‘nilai tertinggi’  yang hanya  dimiliki  ‘umat manusia’

Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

Silaturahmi Pengurus Matakin Di Hari Idul Fitri 1439 H Selama Tiga Hari

19-06-2018 Hits:25 Berita Foto

Silaturahmi Pengurus Matakin Di Hari Idul Fitri 1439 H Selama Tiga Hari

Bagi umat Islam, hari raya Idul Fitri adalah merupakan puncak dari pelaksanaan ibadah puasa. Idul Fitri memiliki arti yang berkaitan...

Read more

Matakin Prov. DKI melaksanakan sembahyang Duan Yang di Kelenteng Kongmiao TMII

19-06-2018 Hits:104 Berita Foto

Matakin Prov. DKI melaksanakan sembahyang Duan Yang di Kelenteng Kongmiao TMII

Tanggal 5 bulan 5 Yinli (Kongzili) tahun ini jatuh pada tanggal 18 Juni 2018. Umat Khonghucu dari wilayah prov. DKI...

Read more

Perlunya Jeda

21-05-2018 Hits:215 Berita Foto

Perlunya Jeda

Pagi hari ini, kami sengaja berjalan di persawahan Ubud. Tidak sengaja kami berkenalan dengan peternak bebek yang sangat ramah.

Read more

Jalan Santai Dalam Rangka Memperingati Hut Ke 211 Gereja Keuskupan Agung Jakarta

12-05-2018 Hits:294 Berita Foto

Jalan Santai Dalam Rangka Memperingati Hut Ke 211 Gereja Keuskupan Agung Jakarta

Tanggal 08 Mei 2018 Gereja Keuskupan Agung Jakarta memperingati Hari Ulang Tahun yang ke 211 (08 Mei 1807 – 08...

Read more

Kebaktian Akbar Depok

30-04-2018 Hits:354 Berita Foto

Kebaktian Akbar Depok

Kebaktian spektakuler di Depok Jabar yang dihadiri 1000 umat lebih dengan pembicara Ws. Ir Budi ST, MM dan Ws. HT....

Read more

Tokyo Ke Jakarta

13-04-2018 Hits:295 Berita Foto

Tokyo Ke Jakarta

Perjalanan pulang dari airport Haneda Tokyo. Tidak terasa 1 minggu perjalanan di negara Sakura. Kenangan indah untuk dilupakan.

Read more

Menuju Ke Tokyo

12-04-2018 Hits:167 Berita Foto

Menuju Ke Tokyo

Setelah sarapan pagi di hotel Marusansou, kami menuju ke Karuizawa Factory Outlet yang merupakan factory outlet terbesar. 

Read more

Gasho Village

11-04-2018 Hits:135 Berita Foto

Gasho Village

Setelah semalam mandi onsen, tidur bisa nyenyak sekali sehingga badan menjadi segar. Pagi ini harus bangun pagi untuk siap siap...

Read more

Dari Kobe Menuju Nara

10-04-2018 Hits:152 Berita Foto

Dari Kobe Menuju Nara

Perjalanan dari Kobe munuju Nara. Ada tempat berbelanja di Naramachi. Sebelumnya rombongan menyempatkan diri ke Todaiji Temple sebuah kuil dibangun...

Read more

Negara Sakura

09-04-2018 Hits:169 Berita Foto

Negara Sakura

Tiba di Kanzai-Osaka pagi tanggal 7 April 2018. Udara waktu itu 11 derajat celcius. Sesampainya di airport langsung menuju Osaka...

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 471-480

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Menurut Anda apa yang paling penting dilakukan saat Imlek ?

Bersembahyang leluhur - 0%
Menerima Angpao - 0%
Membeli baju baru - 0%
Sembahyang di Kelenteng - 0%
Berkunjung ke sanak-saudara - 0%

Total votes: 0
The voting for this poll has ended on: March 30, 2018

Who's Online

We have 38 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com