spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 13-15

Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

13.  ‘ISENGDAN  ‘USIL

Apa   beda   iseng   dengan   usil?   iseng   dan   usil   memang   hanya dibedakan  ‘seutas  benang  merah’  artinya ;    sangat  sulit  untuk  memberikan penjelasan  yang  difinitif,  karena  tergantung  dari  perasaan  ‘subyek’  maupun ‘obyek’  yang  bersangkutan  (akan  menganggap  sebagai  prilaku  yang  sekedar ‘iseng’  atau  memang punya  tujuan  untuk  ‘usil’)

Namun    sebagai     gambaran     konkrit    yang    (mudah-mudahan)     bisa mewakili  arti  ‘iseng’  dan  ‘usil’ ,  adalah demikian ;  Kalau  kita  lagi  asyik ‘ngupil’  atau  juga  disebut  dengan  istilah  ‘mancing’  (mengkorek-korek / membersihkan hidung),  itu  bisa  dikatakan …  kita  lagi  ‘iseng’.  Dan  kalau kotoran  ‘upil’  itu  tidak  dibuang  pada  tempat  semestinya, melainkan di‘lepet’kan  (‘e’  dibaca  seperti  pada  ‘lempar’  bukan  ‘lembing’)  pada  orang lain,  inilah  yang dimaksud dengan  ‘usil’.
Demikian,   sebutlah   ada   seseorang   yang   karena   prilakunya   sangat dikenal dan  terkenal  dengan  julukan  si  ‘usil’.  Pada  awalnya  orang  masih dan  akan mentolerir  prilaku  yang  kurang  terpuji  itu,  namun  lama-kelamaan orang merasa terganggu, ‘jengkel’ dan menjadi ‘sebel’, kurang bahkan tidak senang,  yang pada gilirannya menjadi marah serta membencinya.

Hal ini menjadikan si ‘usil’ terkucil dari lingkungan masyarakatnya. Menyadari  kondisi  yang  tak  menguntungkan  itu,  si ‘usil’ berencana  pindah tempat.   Saat   si   ‘usil’   mengemasi   barang-barangnya,   adalah   tetangganya (yang   masih   mau  menaruh   perhatian)   bertanya;   mengapa   kau   kemasi barang-barangmu?  memangnya   mau   kemana?   Si   ‘usil’  menjawab;   orang- orang  disini  sudah  tidak  menyukai  keberadaanku.  Untuk  apa  aku  tinggal disini  lagi?  Mendengar maksud  dan  alasan  si  ‘usil’,  tetangganya  tersenyum serta  berujar  dengan  bijak;  yang  utama,  solusinya.  Bukanlah  dengan  pindah tempat   atau   menghindar.   Sebaliknya,   prilakumulah   yang   harus   diubah! Tanpa merubah prilakumu, berapa kalipun engkau pindah, engkau akan menemukan problem yang sama!

過 則 毋 憚 改
Guo  Ze Wu  Dan  Gai
Bila  berbuat salah,  janganlah  takut memperbaiki!
(論 語 -  Lun Yu IX : 25)

過 而 不 改 ,  是 謂 過 矣
Guo  Er  Bu  Gai ,  Shi Wei  Guo Yi
Berbuat salah, tetapi tidak mau  memperbaiki ;  inilah  benar-benar suatu  kesalahan!
(論 語 -  Lun Yu XV  : 30)

以 約 失 之 者 ,  鮮 矣
Yi  Yue Shi Zhi Zhe ,  Xian Yi
Seorang  yang dapat  membatasi dirinya,
Sekalipun mungkin berbuat salah, namun  pasti jaranglah  terjadi.
(論 語 -  Lun Yu IV : 23)

內 省 不 疚 ,  夫 何 憂 何 懼
Nei Xing Bu Jiu ,  Fu  He You  He Ju
Bila  memeriksa  ke dalam diri sendiri,  ternyata  tidak bernoda (bersalah); Mengapa harus  susah  dan  kuatir?
(論 語 -  Lun Yu XII  : 4)

Prilaku merupakan bagian dari diri kita  yang sering tak nampak oleh ‘diri-sendiri’.   Apalagi   bagi   yang   suka   ‘iseng’   plus  ‘usil’   tadi,   biasanya paling  sulit  melihat  ‘kekurangan’  pada  diri-sendiri.  Karena  mereka  justru merasa ‘bangga dan puas’ kalau bisa ‘mengisengi dan mengusili’ orang lain, menganggap  dirinya  memiliki  ‘kelebihan’  yang patut dipertunjukkan.

Ayat - suci  di  atas  memang  bukan  sekedar  untuk  orang  yang  tak disukai dalam pergaulan karena keusilannya, tapi bermanfaat juga bagi kita sekalian.  Paling  tidak  dengan  bersikap  ‘berani’  dan  ‘mau’  merubah  prilaku yang keliru, bukankah kita menjadi jauh  lebih dewasa dan bijaksana?
Cerminan prilaku seseorang harus dilihat dari interaksi, reaksi, respon dalam     pergaulan,     syukur     kalau     kita    ‘keliru’     ada     yang    langsung mengingatkan.  Namun  alangkah  lebih  baik,  bila  kita  mampu  ‘membatasi diri’  (tetap dalam  batas  Susila),  sehingga  kalaupun  terjadi  ‘kesalahan’ tentunya tak berdampak terlalu jauh dalam pergaulan. Disinilah Nabi Kongzi mengingatkan ;   jika   sudah   tahu   ‘keliru’   kita   justru   ‘nekad’   tetap melakukannya  dan enggan  mengubah  prilaku  yang  salah,  inilah  sebenar- benarnya  sebuah  kesalahan.  Maka  alangkah  bahagia,  jika  memeriksa diri ternyata  tiada lagi  kesalahan  yang sengaja  disimpan  didalamnya …


14.  UKURAN  ‘SEPATU

Adalah   seorang   ‘lugu’   yang   ingin   membeli   sepatu   baru.   Untuk memenuhi kebutuhannya itu, yang dia lakukan pertama-tama membuat dan menggambar ukuran kakinya, setelah puas dengan hasil karyanya lalu menyimpannya  dilaci meja.  Pada  waktu  dia  berkesempatan, berangkatlah dia ke  kota  untuk  membeli  sepatu  baru  yang diinginkannya. Setibanya  di  kota, dia  langsung  menuju  ke  toko  sepatu  yang  dimaksud.  Tetapi  ada  sesuatu yang  salah, …  apa? Dia  baru  menyadari  kalau  ukuran sepatu  yang  telah disiapkannya itu ternyata lupa dibawa.

Tanpa  basa-basi  orang  ‘lugu’  tersebut  keluar  dari  toko  sepatu  dan langsung kembali ke desa. Diperjalanan pulang, ia bertemu teman sedesanya, sejurus kemudian terlibat dalam perbincangan yang mengasyikkan.
Omong   punya   omong,   temannya   bertanya;   Apa   yang   sudah   kau dapatkan  dari  kota?  Orang  ‘lugu’  itu  pun dengan  perasaan  masgul menceritakan bahwa maksud tujuannya ke kota untuk membeli sepatu, tetapi karena lupa membawa ukurannya maka pulanglah dia dengan tangan hampa.

Mendapat   keterangan   sedemikian   rupa,   si   teman   tak   bisa   lagi menahan  ketawanya,  serta-merta berkata : Mengapa  tidak  kau  coba  langsung sepatu-sepatu  yang  ada  di  toko  itu  dengan  kakimu?  Bukankah  akan  lebih pas dan  cocok  dengan  yang  kau  inginkan?  dan  dengan  demikian  kamu  tak perlu buang waktu dan biaya untuk bolak-balik?
Tanpa  ekspresi  orang  ‘lugu’  itu  menjawab ;  saya  lebih  mempercayai ukuran  dan  gambar  yang  saya  buat.  Si  teman … ?!  (dengan  sedikit  dongkol namun  menyadari  untuk  tak  perlu  terlibat  perdebatan  konyol,  yang  tidak berarti) yah …  terserah  kamu …

道 不 同 ,  不 相 為 謀
Dao Bu Tong ,  Bu Xiang Wei Mou
Kalau berlainan haluan, tidak perlu  saling berdebat
(論 語 -  Lun Yu XV  : 40)

三 人 行 ,  必 有 我 師 焉
San Ren Xing ,  Bi You Wo  Shi Yan ,
擇 其 善 者 而 從 之 ,  其 不 善 者 而 改 之
Ze Qi  Shan Zhe Er Cong Zhi ,  Qi  Bu  Shan Zhe Er Gai Zhi
Tiap kali jalan bertiga,  niscaya ada  yang  dapat Ku  jadikan  ‘guru’
Ku pilih  yang baik,  Ku ikuti dan  yang  tidak baik Ku perbaiki
(論 語 -  Lun Yu VII  : 22)

見 賢 思 齊 焉 ,  見 不 賢 而 內 自 省 也
Jian Xian Si  Qi  Yan ,  Jian Bu Xian Er Nei Zi Xing Ye
Bila  melihat seorang  yang bijaksana, berusahalah menyamainya
Dan  bila melihat seorang yang  tidak bijaksana, periksalah dirimu  sendiri
(論 語 -  Lun Yu IV : 17)


Cerita  ini  menggambarkan  hal  yang  mungkin  lebih  sering  dialami sendiri   dalam   masyarakat   ‘modern’   sekarang   ini.   Di   tengah-tengah   kota ‘metropolitan  &  super-modern’  ini-pun  tanpa  disadari  ada  saja  yang  lebih ‘percaya’  imajinasinya  sendiri  ketimbang  kebenaran  factual  di  depan  mata sekalipun.

Di   jaman   kehidupan   para   murid   Nabi   Kongzi   tentu   juga   ada kejadian   ‘unik’   semacam   itu.   Masalahnya   kini  bukan   mencoba   ‘menilai’ sedikit   ‘tolol’nya   si  orang   ‘lugu’,   tapi   bagaimana   sikap   yang   bijaksana bilamana menemukan orang semacam  si  orang ‘lugu’  tadi.

Dalam tiga ayat-suci di atas, Nabi kongzi mengingatkan murid-murid beliau,    apabila    melihat    ‘ketidak-bijaksanaan’    seseorang,    janganlah    kita terjebak  rasa  ‘aku  lebih bijaksana’  darinya   apalagi  memberikan  ‘nasihat- nasihat’  agar orang  lain  itu  tahu  ‘kebijaksanaanku’  tetapi  sebaiknya  marilah justru memeriksa  ‘diri-sendiri’  (jangan-jangan melakukan hal yang sama)!

Nah,   lebih-lebih   di   jaman   ini   banyak   terdengar   di masyarakat, disiarkan  lewat  ‘talk-show’  di  radio  dan  terlihat sering  ditayangkan  ‘debat minggu  ini’  di  TV  yang begitu  ‘hebat’  dilakukan  orang-orang  yang dipandang ‘hebat’.

Padahal    sering     lewat    perdebatan    terjadi    konflik    ‘interest’     dan ‘persepsi’,  sama-sekali  belum  (bahkan  tak pernah)  menyentuh  aspek  factual yang  sesungguhnya dibutuhkan  agar  ada  solusinya!  Sebab  alih-alih  lewat debat akan  menampilkan  ‘kebijaksanaan’,  justru  acap-kali  semakin  nampak ‘kesempitan’ pandangannya. Maka Nabi menasihatkan bahwa kalau memang berlainan haluan, tidak perlu saling berdebat. Adalah   jauh   ‘lebih   baik’   mengkaji   kelebihan   ataupun   kekurangan sesama  kita,  ketimbang  ‘menggurui’-nya,  apapun  motivasinya.  Maka disabdakan bahwa tiap berjalan tiga orang, niscaya ada  yang dapat dijadikan ‘guru’.  Nabi  saja  tidak  mengatakan,  bahwa  hanya  beliaulah  yang  pantas menjadi  ‘guru’  dari teman perjalanannya itu! apalagi kita …


15.  ISTERI  PEJABAT

Bagi   ukuran   keluarga   seorang   ‘pejabat’,   rumah   disudut   jalan   itu nampak sederhana, biasa-biasa saja, sama seperti tetangganya tidak kelihatan menyolok.    Lebih   jauh,   kalau    kita    tinjau    isi    rumah    tersebut    akan mempertegas kesan  kesederhanaan  tadi  Sofa,  meja,  almari,  televisi,  kulkas, kamar  tidur,  dapur …   pendek-kata  semua perlengkapan  dan  peralatan  yang ada  menunjukkan  ‘standard’  keluarga  kebanyakan.

Suatu  hari - minggu  pagi,  seperti  biasa  sepulang  lari  pagi,  olah  raga yang  lagi-lagi  bernilai  ‘standard’,  pak  ‘pejabat’ duduk  santai,  menikmati  teh panas dan jajan pasar dengan ditemani isterinya.

‘Pak …, saya  ingin  menyampaikan  unek-unek  yang  selama  ini  begitu mengganjal   dalam   pikiran’   kata   isterinya  membuka   percakapan   pagi   itu sambil  sedikit  merajuk.  ‘Ehm …  katakanlah,  mungkin  kita  bisa  carikan  jalan pemecahannya …’  jawab  sang  suami  dengan  tenang.  ‘Begini  pak …,  saya merasa  sangat  malu  mendengar  omongan orang-orang  dan  juga  komentar kolega,  maupun  teman sejawat  bapak  di kantor  selama  ini …’  jelas isterinya.
‘Lho …   apa    yang   mereka    katakan,   sehingga    membuatmu   demikian …? Suaminya  balik  bertanya.  ‘Orang-orang menganggap,  bahwa  bapak  adalah ‘pejabat   yang  tolol’,   karena   sudah   sekian   tahun   menjadi   ‘pejabat’   yang cukup  tinggi  kedudukannya,  tetapi tidak  punya  apapun … !  Dibandingkan dengan  ‘pejabat’  lain,  termasuk  juga  ‘pejabat’  yang  bapak  gantikan,  belum berapa   tahun   mereka   menjabat - entah   dengan   cara   apa   dan   bagaimana, tetapi  yang jelas  mereka  sudah ‘bisa’  membeli  rumah  mewah,  mobil  mewah serta barang mewah lainnya bahkan lebih dari satu!’ Timpal  isterinya.
Demi  mendengar  keluhan  isterinya  itu,  sang  suami  terhenyak ; Mengapa  sedemikian  ‘parah’  prilaku  ‘mereka’ sehingga  mempunyai  pikiran se  ‘kotor’  itu?  apakah memang sudah  sedemikian jauh  ‘ kemerosotan  moral’ mereka? sehingga  ‘ke-pejabat-an’ selalu  dikaitkan  dengan  ‘jalan’  untuk menimbun kekayaan? Dengan  menghela  nafas  sang suami memberikan pengertian  kepada  isterinya ;  ‘Orang  bisa  atau  boleh  tidak  tahu  akan  sesuatu karena keterbatasannya,  tetapi  paling  tidak  dia  harus  tahu  dua  hal - ‘tahu diri’   dan   ‘tahu   malu’,   karena   hanya  dengan   dua   hal   itulah   yang   bisa menghindarkan  ‘bencana’  kehidupan …

德 者 ,  本 也 ;  財 者 ,  末 也
De Zhe ,  Ben Ye ;  Cai Zhe ,  Mo  Ye
Kebajikan itulah yang pokok dan  kekayaan itulah yang ujung
(大 學 -  Da Xue X : 7)

人 不 可 以 無 恥 , Ren  Bu  Ke Yi Wu Chi , 無 恥 之 恥 ,  無 恥 矣
Wu Chi Zhi Chi ,  Wu Chi Yi
Orang  tidak boleh  tidak tahu malu
Malu bila  tidak tahu malu, menjadikan orang  tidak menanggung malu
(孟 子 -  Meng  Zi VII  A : 6)

Cerita  di  atas  bukan  hal  baru  pada  jaman  ini,  semua  sudah  tahu, tapi  kita  mencoba  ‘lebih  dalam’  mengetahui,  apa akar perbuatan macam itu? Ayat - suci  di  atas  menunjuk  karakter  secara  mendasar;  Bagi  manusia  yang mau  sadar,  pasti  akan  berpikir  sesuai  ayat - suci pertama,  bahwa  ‘akhlak yang   penuh   kebajikan   itulah   yang   pokok,   jika   secara   wajar   kemudian masyarakat mempercayai orang yang berakhlak bajik dan mulia serta mendukungnya memiliki kecukupan harta kekayaan yang juga harus dalam kewajaran pula, itu merupakan ujung, hasil, akibat banyak orang mendukung karakter  yang mulia  tadi’
Tapi  yang  tak  mau  sadar  akan  ‘pokok’  kehidupan  itu,  maka  ia  akan mudah  terjebak  dan  terseret  ‘arus’ ketamakan,  seperti   dalam  ayat  kedua; dan  bukan  mustahil  menyebabkan  lupa  ‘kebajikan’,  lupa  ‘diri’,  pada gilirannya ‘tak  tahu  diri’  dan  ‘tak  tahu malu’  lagi …

君 子 懷 德 ,  小 人 懷 土
Jun  Zi Huai De ,  Xiao Ren Huai Tu
Kuncu senantiasa  ingat akan  kebajikan, sedang Siauwjien hanya  ingat kenikmatan
(論 語 -  Lun Yu IV : 11)

君 子 行 法 ,  以 俟 命 而 已 矣
Jun  Zi Xing Fa ,  Yi  Si  Ming Er Yi  Yi
Kuncu berbuat dengan berlandaskan Hukum, akan hasilnya  berserah  pada  Firman
(孟 子 -  Meng  Zi VII  B  : 33)

Seorang ber-iman  (Jun Zi),  bedanya  dengan  si  rendah  budi  (Xiao Ren) ialah  tentang  apa   yang   dijadikan  prinsip ;   Jun Zi   ingat   akan   Kebajikan berlandas hukum, Xiao Ren sebaliknya … !


Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

11-09-2017 Hits:186 Berita Foto

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

Perjalanan Tour Jalan Sehat Trawas menuju ke dua Pulau Gili Iyang dan Gili Labak.

Read more

Pertemuan Di Polda jatim

08-09-2017 Hits:179 Berita Foto

Pertemuan Di Polda jatim

Surabaya, 8 September 2017. Silaturahim Kapolda Jatim bersama Forum Kerukunan Umat Beragama dalam Rangka Harkamtibmas.

Read more

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

08-09-2017 Hits:112 Berita Foto

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

Kegiatan Peningkatan Kualitas Kompetensi Tenaga Pendidik Agama Khonghucu Tahun 2017 yang diadakan di Hotel Puncak Lestari Pangkal Pinang mulai tgl....

Read more

Js. Maria Berpulang

07-09-2017 Hits:651 Berita Foto

Js. Maria Berpulang

Berita berpulangnya Js.Maria Engeline sangat mengejutkan bagi kita semua

Read more

Sembahyang Leluhur: Tradisi Atau Agama?

05-09-2017 Hits:601 Berita Foto

Sembahyang Leluhur: Tradisi Atau Agama?

Talkshow interaktif dengan Nara Sumber Js. Liem Liliany Lontoh; Hotel Aston ruang Asoka Lt. 2; Manado, 01 September 2017.

Read more

Anti Narkoba

28-08-2017 Hits:111 Berita Foto

Anti Narkoba

Surabaya, 28 Agustus 2017 pertemuan BNN (Badan Narkotika Nasional) di Hotel Santika Surabaya yang dihadiri oleh beberapa sukarelawan.

Read more

Pulau Nan Indah

22-08-2017 Hits:191 Berita Foto

Pulau Nan Indah

Kami mengajak para pencinta alam Indonesia untuk berkeliling ke tiga pulau di Wilayah Sumenep-Madura.

Read more

Tokoh Matakin Berpulang

08-08-2017 Hits:1145 Berita Foto

Tokoh Matakin Berpulang

Wu Hu Ai Zai, telah kembali ke Haribaan Huang Tian, Xs Hanom Pramana Buanadjaja (Phwa Tjhiang Han/Pan Chang Han 潘昌汉)...

Read more

Nganjuk Penuh Kedamaian

27-07-2017 Hits:307 Berita Foto

Nganjuk Penuh Kedamaian

Kunjungan FKUB provinsi Jatim hari kedua di FKUB Kabupaten Nganjuk. Kunjungan di Nganjuk diterima di kantor Kesbangpol. Hadir dalam pertemuan...

Read more

FKUB Jatim Turba

26-07-2017 Hits:178 Berita Foto

FKUB Jatim Turba

Rapat koordinasi dan silaturahim FKUB Kabupaten Mojokerto yang dihadiri oleh jajaran pengurus FKUB Kabupaten Mojokerto, Bupati dan para Camat, Bakesbangpol,...

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 421-430

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Kegiatan Apa Yang Paling Anda Senangi Ketika Di Tempat Ibadah?

Berdoa / Sembahyang - 100%
Menyanyi / Bermain Musik - 0%
Mendengarkan Kotbah - 0%
Berdiskusi - 0%
Bertemu Teman-Teman - 0%

Total votes: 8
The voting for this poll has ended on: March 9, 2014

Who's Online

We have 12 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com