spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 10-12


Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

10.  KAPAN  ‘PEDULI

Seorang anak kecil berdiri di tepi jalan raya melambai-lambaikan tangannya  dengan  maksud  menyetop  kendaraan  yang lewat  hilir-mudik,  tapi sudah  sekian  waktu,  entah  sudah  berapa  mobil  yang  lewat, tiada  satupun yang  mengacuhkannya. Akhirnya, saking   kesal   berbaur   putus-asa,   si   anak menjumput batu melempar mobil yang lewat.
Mobil  yang  kena  lemparan  si  anak,  kebetulan  adalah  mobil  baru  si anu  yang  belum  seminggu  dibeli,  tentu  saja  si anu  menjadi  kaget  ketika mobil  barunya  dilempar  batu.  Seketika  si  anu menghentikan  mobilnya,  lalu turun   untuk  memeriksa.   Begitu   melihat   mobil   barunya   ‘penyok’   karena lemparan  batu  tadi,  segera  dengan  berapi-api  penuh kemarahan menghampiri si  anak  kecil,  sambil  membentak ; ‘kenapa  kau   lempar  mobilku  dengan batu?’,  tangannya sudah  diangkat  untuk  menampar.  Si  anak  dengan  terbata- bata ketakutan  menjawab;  ‘saya  sudah  mencoba menghentikan  mobil  yang lewat,  tapi tak  satu  pun  mau  pedulikan  saya,  kakak  saya  terjerembab  dan saya tak kuat mengangkat dia duduk  kembali ke kursi  rodanya’.

Mendengar  jawaban  si  anak  demikian,  si  anu  menurunkan  tangannya tak   jadi   menampar   dan   menoleh   arah  yang   ditunjuk   si   anak   kecil; nampaklah  pemandangan  yang  meluluhkan  kemarahannya. Disitu   terpuruk seorang bocah  yang  cacat  kedua  kakinya  disamping  kursi  rodanya  yang terbalik,  segera  si  anu  mengangkat  bocah  yang cacat  itu  dan  mendudukkan kembali  ke  kursi  rodanya  serta berujar  pendek;  ‘maafkan  saya  dik,  atas kekilafan kata-kata saya!’

Yang  menjadi  pertanyaan  bagi  seseorang  yang  difigurkan  ‘si pengendara  mobil-baru’  mengapa   harus   dilempar  batu   dahulu,   baru   mau berhenti? baru mau peduli?

心 不 在 焉 ;  視 而 不 見 ,
Xin Bu  Zai Yan ,  Shi Er Bu Jian ,
聽 而 不 聞 ,  食 而 不 知 其 味
Ting Er Bu  Wen ,  Shi Er Bu  Zhi Qi  Wei

Hati yang  tidak pada  tempatnya ;
sekalipun  melihat takkan nampak, meski mendengar takkan terdengar, dan  meski makan,  takkan merasakan.
(大 學 -  Da Xue VII  : 2)


Peristiwa  tadi  bisa  dan  sering  terjadi  di  sekitar  kita  hanya  bentuknya yang  berbeda-beda  tapi   intinya   sama,   yaitu   ‘hati’   insani   kita   ini   sering ‘tidak’  pada  tempat  seharusnya,  sebagai-mana  dikatakan  dalam  ayat  di  atas. Hati  semacam  itu  ‘mati’  di  dalam  diri  manusia,  yang  mungkin  saja  ‘suatu saat’  terjadi  pada  diri  kita.

自 誠 明 ,  謂 之 性 ;  自 明 誠 ,  謂 之 教
Zi Cheng Ming ,  Wei Zhi Xing ;  Zi Ming Cheng ,  Wei Zhi Jiao
誠 則 明 矣 ,  明 則 誠 矣
Cheng Ze Ming Yi ,  Ming Ze Cheng Yi

Orang  yang oleh  iman lalu sadar, dinamai hasil perbuatan  Watak Sejati
dan  orang  yang karena  sadar  lalu beroleh iman, dinamai hasil mengikuti agama
Demikianlah  iman itu menjadikan orang  sadar dan  kesadaran  itu menjadikan orang  beroleh  iman
(中 庸 -  Zhong  Yong  XX)


Sheng   Ren   (Nabi),   Shen   Ming   (Para - Suci),   orang   besar   dan siapapun   yang   termasuk   umat   beriman  sesungguhnya   sama-sama   punya ‘hati’  yang  pada  dasarnya  tidak  ‘mati’,  yang  mampu  merasakan  ‘kesedihan’ atau  ‘kebahagiaan’   sesama.   Hanya   bedanya,   beliau-beliau   yang   suci   itu selalu  dipenuhi  ‘iman’  yang  menggelora sehingga  tetap  memiliki  ‘hati’  yang ‘sadar’.  Sedangkan  lasimnya  manusia  sering  sebaliknya,  yang  menggelora adalah ‘ego’nya.  Hasil  mengikuti / melaksanakan  Jalan  Suci  yang  diajarkan agama,  akan  menyentuh  ‘hati’  kita  agar  ‘tidak mati’  bahkan  selalu  ‘sadar’ hingga  membangkitkan  ‘iman’!

人  有 雞  犬 放 ,  則  知 求 之 ;  有  於  心 而  不 知 求
Ren You  Ji  Quan Fang ,  Ze Zhi Qiu  Zhi ;  You  Yu  Xin Er Bu  Zhi Qiu
學 問 之 道 無 他 ,  求 其 於 心 而 已 矣
Xue Wen Zhi Dao Wu Ta ,  Qiu Qi  Yu  Xin Er Yi  Yi
Kalau orang  mempunyai ayam atau anjing yang  lepas, ia  tahu bagaimana mencarinya,
tetapi  kalau  hatinya  yang  ‘lepas’,  ia  tidak tahu  bagaimana  mencarinya.
Sesungguhnya  Jalan Suci dalam belajar (agama)  itu,
tidak  lain  ialah  bagaimana  dapat  mencari  kembali  hati  yang  ‘lepas’  itu.
(孟 子 -  Meng  Zi VI  A : 11)

Penegak agama Khonghucu; Mengzi, memiliki kata-kata mulia, yang menegaskan    bahwa    insan    itu    pada     dasarnya     memang    baik,    tapi ‘kelemahannya’  acap-kali  kehilangan  ‘hati’nya.  Oleh  karenanya  diperlukan bimbingan / tuntunan (agama) agar selalu dapat  menjaga  ‘hati’nya!


11.  PAK  ‘SABAR

Deru   sebuah   oplet   tua   yang   melaju   di   jalan   sepi,   memecah keheningan   pagi.   Tak   seperti   biasanya,   pagi  itu   pak   Sabar   memacu mobilnya   lewih   awal.   Maklumlah,   hari   itu   adalah  menjelang   datangnya Tahun Baru, yang biasanya selalu dinanti-nantikan tiap orang. Namun tidak demikian bagi pak Sabar, sebab setiap menjelang Tahun Baru bearti akan bertambahlah beban belanja untuk merayakannya.

Mentari   telah   condong   ke   barat,   ia   masih   setia   menunggu   dan melayani penumpang di terminal, sebentar-sebentar dihitung uang di  sakunya, yang  jumlahnya   ternyata   belum   seberapa …   sesaat  matanya   menerawang jauh ke  ufuk  barat  dan  pikirannya  mulai  melayang  membayangkan keluarganya, yang tentu menanti kepulangannya dengan penuh harap.

Tiba-tiba  lamunannya  pudar  oleh  klakson  mobil  dibelakangnya  yang tidak  sabar  lagi  menunggu  antre.  Langit  mulai gelap,  sejenak  pak  Sabar tertegun  dan  semakin  jelaslah  keriput  di  keningnya,  gurat kepahitan  dan kesulitan  hidup yang  dialaminya.  Ditengoknya  kebelakang,  sudah  ada beberapa  penumpang  yang  gelisah  untuk  segera diberangkatkan.  Dihidupkan mesin  serta  dibunyikan  klakson   dan   perjalananpun  dimulai  lagi …  entah untuk  ke berapa  kalinya …

Hari telah larut malam ketika ia kembali ke rumah, kedatangannya disambut keluarganya. Dengan langkah  lunglai pak  Sabar menciumi satu per satu anaknya, sementara isterinya menyiapkan teh panas seperti biasa. ‘Pak, kelihatannya  kau  kecewa sekali  hari  ini …’  sapa  isterinya.  ‘Tentunya  kau tidak banyak  mendapatkan hasil hari  ini …’  tambahnya.  ‘Hari  ini  aku  Cuma dapat  mengantongi  uang  tak  seberapa … ‘  keluh  pak  Sabar.  ‘Bagaimana  kita bisa   mencukupi   kebutuhan  untuk   merayakan   hari   Tahun   Baru   nanti …, setidaknya   aku   ingin   menyenangkan   anak-anak   seperti   keluarga  lainnya’.

‘Pak,  tidak  seharusnya  kita  bersedih,  rasa  tidak  puas  setiap  orang  memang tak  pernah  ada  habisnya.  Lebih  bijak  bila  kita  dapat  mengatur  uang  yang ada,  daripada  menuntut  berlebihan …’  ujar  isterinya.  ‘Bukankah  lebih  terpuji bila  disaat  miskin  berkekurangan  kita  tidak  menjilat,  menggerutu  dan berkeluh-kesah, melainkan hendaknya kita tetap tawakal agar lebih tegar dan tabah  menjalani  hidup  ini …’

Pak  Sabar  terenyuh  dan  terharu  sekali  mendengar  ucapan  isterinya. Dia   teringat   kata-kata   itulah   yang   pernah   ia   ucapkan   kepada   isterinya sewaktu   masa   pertunangan,   yang   kini   malah   ia   sendiri   diingatkan   oleh isterinya.  Pak  sabar  hanya  tersenyum …  tersenyum  bahagia …

君 子 ,  憂 道 不 憂 貧
Jun  Zi ,  You  Dao Bu You  Pin
Kuncu ;  susah  kalau  tidak dapat hidup dalam  Jalan Suci, tidak susah  karena miskin
(論 語 -  Lun Yu XV  : 32)

子 貢 曰 : 貧 而 無 諂 ,  富 而 無 驕 ,  何 如 ?
Zi  Gong Yue : Pin Er Wu Chan ,  Fu  Er Wu Jiao ,  He Ru ?
子 曰 : 可 也 ,  未 若 貧 而 樂 ,  富  而 好 禮 者 也
Zi Yue : Ke Ye ,  Wei Ruo Pin Er  Le ,  Fu  Er  Hao  Li  Zhe Ye
Cu Khong bertanya ; Seorang  yang pada  saat  miskin  tidak mau  menjilat dan  pada  saat  kaya tidak sombong,  bagaimanakah dia?
Nabi bersabda:
Ia  cukup baik.  Tetapi, alangkah baiknya bila  pada  saat  miskin  tetap gembira dan  pada  saat  kaya tetap menyukai Kesusilaan.
(論 語 -  Lun Yu I  : 15)

貧 而 無 怨 ,  難 ;  富 而 無 驕 ,  易
Pin Er Wu Yuan ,  Nan ;  Fu Er  Wu Jiao ,  Yi
Miskin  tanpa  menggerutu itu  sukar. Kaya tanpa  merasa sombong  itu  mudah
(論 語 -  Lun Yu XIV : 10)

素 富 貴 ,  行 乎 富 貴 ;  素 貧 賤 ,  行 乎 貧 賤 …
Su  Fu  Gui ,  Xing  Hu  Fu  Gui  ;  Su  Pin  Jian ,  Xing Hu  Pin Jian …
君 子 無 入 而 不 自 得 焉 ;  上 不 怨 天 ,  下 不 尤 人 …
Jun Zi Wu Ru Er Bu Zi De Yan ;  Shang Bu Yuan Tian ,  Xia Bu You Ren …
Dikala  Kaya-mulia, ia berbuat sebagai layaknya  seorang  kaya dan  mulia.
Dikala  miskin  dan  berkedudukan rendah,
ia  berbuat  sebagai layaknya  seorang  miskin  dan  berkedudukan rendah … Maka  Kuncu di  dalam keadaan bagaimanapun selalu berhasil menjaga dirinya. Ke atas ia tidak menyesali Tian, dan  ke bawah  tidak  menyalahkan  sesama …
(中 庸 -  Zhong  Yong  XIII : 2 , 3)

Demikianlah bekal hidup yang patut direnungkan, baik di kala berkecukupan  bahkan  berharga  untuk  diresapi  kala  berada dalam  kesulitan dan  cobaan,  karena  pada  hakekatnya  kualitas  hidup  tidak ditentukan  oleh hal  tersebut  di  atas … mendapatkan  apa  yang  diinginkan  itu  hanya kesenangan  semata,  tapi   bisa  mensyukuri - nikmat  apa   yang  kita  punya, itu … Kebahagiaan!


12.  BELAJAR  MENGAUM

Ada  seekor  kambing  muda  yang  baru  pertama  kali  mendengar  suara auman  seekor   singa,   bertanya  kepada  induknya;   suara   apakah  gerangan? mengapa  demikian  kuat  dan  berwibawa  sehingga dalam  jarak  sejauh  ini masih   menggetarkan   serta membuat   ciut   nyaliku?   sang   induk   menjawab singkat, itu adalah auman seekor singa - si  raja hutan.
Sejak saat itu si kambing muda tak bisa melepaskan pikirannya dari kejadian tadi,  hal  itu  selalu  mengganggu  pikirannya ,  mengapa suaraku tidak seperti  auman  singa  yang  begitu  gagah?  mengapa  aku  hanya dapat mengembik?  aku  harus  bisa  mengaum  seperti  singa  itu,  dengan  begitu  aku tentu akan gagah berwibawa dihormati layaknya si  raja hutan.
Sejak  itu  si  kambing  muda  memutuskan  untuk  belajar  mengaum  ba’ seekor singa, tiap hari bahkan tiap saat kambing muda tersebut belajar cara mengaum  seperti  yang  diinginkannya.  Saking  giat   berlatih tak  mengenal waktu dan lelah, tanpa disadari suara kambing muda itu habis / serak / parau. Tidak menyadari mengapa suaranya menjadi demikian, sebaliknya semakin mengebu-ngebu berlatih.

Dia  berpikir  suara  paraunya  itu  sudah  mendekati  suara  auman  singa si  raja  hutan,  hanya  saja  lebih  lemah,  kurang tenaga.  Kambing  muda  itu justru  makin  semangat  melakukan  latihannya  hingga  pada akhirnya  tidak bisa bersuara lagi.

Yang    lebih    nembuatnya    shook,    setelah    berangsur-angsur    pulih (kembali bisa bersuara lagi),  yang keluar adalah tetap saja suara mengembik bukan auman singa seperti yang diharapkannya.
Pelajaran apa yang bisa kita petik dari cerita diatas?

孔 子 曰 : 君 君 ,  臣 臣 ,  父 父 ,  子  子
Kong  Zi Yue : Jun  Jun ,  Chen Chen , Fu  Fu ,  Zi  Zi
Nabi bersabda :
Pemimpin  hendaklah dapat  menempatkan diri sebagai pemimpin, Pembantu  sebagai pembantu, Orangtua  sebagai orangtua, Anak sebagai anak
(論 語 -  Lun Yu XII  : 11)

Artinya, setiap insan memiliki kemampuan masing-masing. Tiap kedudukan atau fungsi juga punya spesifikasi, yang tidak-layak dibandingkan dengan  yang  lain.  Jika  kita  ialah  anak,  terhadap  orangtua  wajib melakukan segala   yang  layaknya   dilaksanakan   seorang   anak,   sebagai   laku-baktinya. Begitupun   dalam   sebuah   keluarga,  tanggung-jawab  seorang   ayah   dalam memberi ksih-sayang tidak layak dibandingkan dengan tanggung-jawab anak- anaknya.

君 子 素 其 位 而 行 , Jun  Zi Su  Qi  Wei Er Xing , 不  願 乎 其 外
Bu Yuan  Hu  Qi  Wai
Seorang  Kuncu berbuat sesuai dengan  kedudukannya
Ia  tidak ingin berbuat keluar daripadanya
(中 庸 -  Zhong  Yong  XIII : 1)

Maka kalau seorang pembantu benar-benar melaksanakan tanggung- jawabnya  kepada  atasan  atau  pemimpinnya  berlandaskan  satya,  selayaknya pula bagi  sang pemimpin untuk  juga  penuh  susila  membimbing para pembantunya  itu.  Dengan  demkian  para  pembantunya  akan  merasakan tenteram  didalam  kedudukannya,  penuh  loyalitas  dalam  keharmonisan membanu tugas-tugas yang jauh lebih berat dari sang pemimpin.

君 子 居 易 以 俟 命 ; Jun  Zi Ju  Yi  Yi  Si  Ming ; 小 人 行 險 以 徼 幸
Xiao Ren Xing Xian Yi  Jiao Xing
Seorang  kuncu  selalu damai  tenteram menerima  Firman
Seorang Siauwjien melakukan perbuatan  sesat untuk memuaskan nafsunya
(中 庸 -  Zhong  Yong  XIII : 4)

Demikianlah, apapun fungsi  yang ada pada diri kita, sedapat-mungkin kita  laksanakan  dengan  penuh  ketulusan,  menjadi diri  kita  sendiri,  berbuat yang   terbaik   untuk   harmonis   dengan   lingkungan   sekitar,  bersama-sama saling mengisi demi  tercapainya  ‘Kebersamaan  Agung’.


Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

14-11-2017 Hits:245 Berita Foto

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

DAK (Diklat Agama Khonghucu) bukan sekedar pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan rohaniwan saja

Read more

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

28-10-2017 Hits:894 Berita Foto

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

Bogor, 28 Oktober 2017, Ketua Panitia acara Js.Kuh Sambih dalam undangannya mengatakan bahwa kami pemuda Khonghucu pun harus mampu bergerak...

Read more

Gili Trawangan

25-10-2017 Hits:115 Berita Foto

Gili Trawangan

Pagi ini kami harus bangun pagi untuk menyeberang pulau kecil yakni Gili Trawangan.

Read more

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

21-10-2017 Hits:240 Berita Foto

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

"Membangun Harmoni dan Jalan Tengah untuk Mewujudkan Kesejahteraan dan Perdamaian Dunia" dihasilkan butir-butir pemikiran sbb :

Read more

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

16-10-2017 Hits:135 Berita Foto

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

Kebaktian di Makin Gunung Sindur minggu 15 Oktober 2017 dipenuhi umat di berbagai daerah di sekitarnya.

Read more

Mengajar Dan Kunjungan

25-09-2017 Hits:404 Berita Foto

Mengajar Dan Kunjungan

Pada tanggal 23 September 2017 saya mengajar S2 program M.Ag di UIN Syarif Hidayahtullah Jl.Cempaka Putih Tangerang Selatan Banten.

Read more

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

11-09-2017 Hits:298 Berita Foto

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

Perjalanan Tour Jalan Sehat Trawas menuju ke dua Pulau Gili Iyang dan Gili Labak.

Read more

Pertemuan Di Polda jatim

08-09-2017 Hits:234 Berita Foto

Pertemuan Di Polda jatim

Surabaya, 8 September 2017. Silaturahim Kapolda Jatim bersama Forum Kerukunan Umat Beragama dalam Rangka Harkamtibmas.

Read more

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

08-09-2017 Hits:176 Berita Foto

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

Kegiatan Peningkatan Kualitas Kompetensi Tenaga Pendidik Agama Khonghucu Tahun 2017 yang diadakan di Hotel Puncak Lestari Pangkal Pinang mulai tgl....

Read more

Js. Maria Berpulang

07-09-2017 Hits:719 Berita Foto

Js. Maria Berpulang

Berita berpulangnya Js.Maria Engeline sangat mengejutkan bagi kita semua

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 421-430

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Kegiatan Apa Yang Paling Anda Senangi Ketika Di Tempat Ibadah?

Berdoa / Sembahyang - 100%
Menyanyi / Bermain Musik - 0%
Mendengarkan Kotbah - 0%
Berdiskusi - 0%
Bertemu Teman-Teman - 0%

Total votes: 8
The voting for this poll has ended on: March 9, 2014

Who's Online

We have 98 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com