spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 4-6

Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

4. KAPAK SI 'PENEBANG'

Konon diceritakan seorang penebang kayu yang sangat terkenal akan kekuatannya, yang mereka sebut Si ‘Penebang’. Oleh kemashuran namanya menjadikan   Si   ‘Penebang’   kondang   di   seantero   negeri,   tidak   ada   yang belum mendengar tentangnya.

Suatu ketika Raja ingin membuka lahan garapan untuk kepentingan rakyatnya  dan  setelah  dipertimbangkan  penuh kebijaksanaan  serta diperhitungkan   masak-masak   akhirnya  Raja   memutuskan   untuk   membuka hutan (babat alas) yang telah ditentukan.
Siapa    lagi    kalau    bukan    Si    ‘Penebang’    yang    dipanggil    untuk pekerjaan  membuka  hutan  (babat  alas) tersebut?  memang  hanya  dia  kiranya yang    paling   cocok    untuk    pekerjaan    tersebut.    Bagaimana    dengan    Si ‘Penebang’?  tentu  saja  tawaran  pekerjaan  itu  diterima  dengan  senang  hati, karena   selain   mendapatkan  bayaran   yang   cukup   tinggi,   dia   berpikir   ini merupakan    kesempatan    bagus    untuk    mengabdi    pada    sang    junjungan sekaligus mengukir prestasi di kalangan istana.
Setelah mengerti apa yang harus dikerjakan dan disepakati segala sesuatunya, dengan kapak andalannya mulailah Si ‘Penebang’ mengerjakan tugasnya   dengan   penuh  semangat.   Pada   hari   pertama,   Si   ‘Penebang’ sanggup merubuhkan  puluhan  batang  pohon  dengan  kapaknya,  namun  hari kedua,  hari  ketiga,  dan  seterusnya,  hasil  tebangannya  kian  menyusut. Bertambah hari hasilnya kian sedikit. Apa  yang salah?

Makan …  cukup,  istirahat …  cukup,  kondisi  tubuh …  tetap  dalam  keadaan prima,   semangat …   masih   tinggi.   Lalu  apa?   apa   yang   membuat   hasil tebangannya  merosot?

Teliti  punya   teliti  ternyata   kapaknya   yang   menjadi  sebab,  karena sejak awal dipakai kapak tersebut tidak pernah ‘diasah’ dan tentunya setelah dipakai  sekian  lama  dan  berulang  kali,  kapak  itu  menjadi  tidak  tajam  lagi; kapak tersebut tidak diperlakukan semestinya, tidak dijaga serta dirawat sebagaimana seharusnya. Inilah  kelalaian  dari  Si ‘Penebang’ !

盡 其 心 者 ,  知 其 性 也 ;
Jin Qi  Xin Zhe ,  Zhi Qi  Xing Ye ;
知 其 性 ,  則 知 天 矣
Zhi Qi  Xing ,  Ze Zhi Tian Yi
存 其 心 ,  養 其 性 ,  所 以 事 天 也
Cun Qi  Xin ,  Yang Qi  Xing ,  Suo  Yi  Shi Tian Ye
殀 壽 不 貳 ,  修 身 以 俟 之 ,  所 以 立 命 也
Yao Shou  Bu Er ,  Xiu Shen Yi  Si  Zhi ,  Suo  Yi  Li Ming Ye

Yang  benar-benar dapat  menyelami hati akan  mengenal Watak Sejatinya
Yang  mengenal Watak Sejatinya  akan mengenal Tian
Jagalah Hati, peliharalah  Watak Sejati,  demikian  mengabdi kepada  Tian
Tentang usia pendek atau panjang, jangan bimbangkan
Siaplah dengan  membina diri.  Demikian menegakkan  Firman.
(孟 子 -  Meng  Zi VII  A : 1)

Ayat  ini  menunjukkan,  bahwa  umat  beriman  wajib  selalu memperlakukan   dengan   cara   yang   semestinya  terhadap   ‘hati-nuraninya’, seperti sang tokoh penebang wajib memperhatikan kapak andalannya. Hanya dengan  demikian, ‘alat  andalan’  kita,  dalam  hal  ini  hati-nurani  kita  dapat berfungsi degan sebaik-baiknya seperti yang difirmankan - Nya.

故 苟 得 其 養 ,  無 物 不 長 ;
Gu  Gou  De Qi  Yang ,  Wu  Wu  Bu Chang ;
茍 失 其 養 ,  無 物 不 消
Gou  Shi  Qi  Yang ,  Wu  Wu  Bu Xiao
孔 子 曰 : 操 則 存 ,  舍 則 亡
Kong  Zi Yue : Cao  Ze Cun ,  She Ze  Wang

… Maka  kalau  dirawat  baik-baik tiada barang  yang tidak akan berkembang sebaliknya kalau tidak dirawat baik-baik tiada barang yang  tidak akan  rusak Nabi bersabda :
Pegang  teguhlah, maka akan terpelihara ; Sia-siakanlah, maka  akan  musnah …
(孟 子 -  Meng  Zi VI  A : 8)

Ayat    berikut    inipun    menunjukkan    tentang    hati    insani,    yang sebenarnya perlu selalu dipertajam, diasah, serta dijernihkan, dengan begitu, sebagaimana  disabdakan  oleh Nabi  Agung  Kongzi,  bila  kita  memegangnya teguh-teguh,  pasti  nurani  insaniah  kita  itu  akan  senantiasa  terpelihara. Sebaliknya hendaknya kita sadari, walaupun hati-nurani itu jernih dan tajam, namun  apabila  lama  tidak  diperhatikan,  suatu  ketika  iapun  akan  menjadi guram-redup serta  tumpul …!


5.  MERISAUKAN  ‘LANGIT  DAN  BUMI

Adalah  seorang  ‘naif’  yang  kuatir  bahwa  pada  suatu  hari  nanti  langit akan runtuh dan dia tidak tahu dimana akan bersembunyi. Hal ini sangat mengganggu  pikirannya sehingga tidur  tak  nyenyak  makanpun  tak  nikmat.

Mendengar  kerisauan  si  ‘naif’  itu,  sang  ‘bijak’  mencoba  menolong dan menjelaskan; bahwa sesungguhnya  langit itu merupakan kumpulan udara (gas)  yang  dimanapun  kita berada  atau  bernafas,  kita  hidup  tepat didalam langit. Mengapa engkau harus merisaukan langit akan jatuh menimpamu?
Namun  si  ‘naif’  masih  belum  bisa  tenang;  bagaimana  pula  kalau bumi  ini  hancur?  tanyanya.  Bumi  juga  terbentuk dari  kumpulan  zat  padat yang dimanapun kita berjalan atau menapak bumi, kita bergerak tepat diatas bumi. Mengapa engkau harus merisaukan bahwa bumi akan hancur?
Menanggapi  perbincangan  si  ‘naif’  dengan  sang  ‘bijak’  tadi,  kaum ‘sufi’  berkomentar ;  Pelangi  dan  kabut  tidakkah termasuk  dari  kumpulan udara  (gas)?  Gunung  dan tebing-tebing, bukankah juga  terbentuk  dari kumpulan zat padat? Maka bagaimana kita dapat mengatakan bahwa hal-hal tersebut  tidak  dapat  rusak?  Hal  yang  sangat  besar atau  sangat kecil  tidak dapat  diketahui  dengan  sepenuhnya,  hal  seperti  itu  dianggap  sebagai  hal yang   sudah   biasa.   Mereka  yang   merisaukan   akan   ‘runtuhnya’  langit  - ‘hancurnya’   bumi,  berpikir  terlalu  jauh.  Tetapi  mereka  yang mengatakan bahwa semesta alam tidak dapat hancur, juga salah.

Terlepas dari pendapat yang ada, hal yang sebenarnya adalah banyak fenomena   alam    berada    diluar    pengetahuan   kita.    Mengapa    pertanyaan mengenai dapat tidaknya alam semesta ini hancur, merisaukan kita?

今 夫 天 ,  斯 昭 昭 之 多
Jin Fu  Tian ,  Si  Zhao Zhao  Zhi Duo ,
及 其 無 窮 也 ,  日 月 星 辰 繫 焉 ,  萬 物 覆 焉
Ji  Qi  Wu Qiong Ye ,  Ri Yue Xing Chen Ji  Yan ,  Wan Wu  Fu  Yan
今 夫 地 ,  一 撮 土 之 多 ,  及 其 廣 厚
Jin Fu  Di ,  Yi  Cuo Tu Zhi Duo ,  Ji  Qi  Guang Hou ,
載 華 嶽 而 不 重 ,  振 河 海 而 不 洩 ,  萬 物 載 焉
Zai Hua Yue Er  Bu Zhong ,  Zhen  He Hai Er Bu  Xie ,  Wan Wu Zai Yan
Sekarang dikatakan  tentang langit.
Dari  suatu sudut  saja, hanya berwujud  sesuatu yang guram - suram tetapi sesungguhnya  tiada batasnya ; Matahari, bulan,  bintang - bintang
dan  cakrawala tersebar di dalamnya, berlaksa  benda diliputinya.
Sekarang dibicarakan  tentang bumi.
Dari  satu  sudut  saja, tidak lebih dari  segenggam tanah
tetapi sesungguhnya  luas dan  tebal ; Gunung  Hua  dan  Gak dapat didukungnya dengan tidak merasa berat, sungai dan  laut dapat ditampung dengan tanpa tercecer
dan  segenap benda didukungnya.
(中 庸  -  Zhong  Yong  XXV : 8)

Ajaran  agama  (khonghucu)  menyadarkan  kita  lewat  ayat - suci,  dan contoh  cerita  fenomenal  diatas,  bahwa ‘pikiran’  kita  ini  sering  ‘mengoceh’ sendiri   dan   ‘muncullah’   pertanyaan   ‘absurd’   seperti   seringkali   juga   kita alami  dalam  pergaulan  sehari-hari.  Orang  beriman - Jun Zi,   yang  disebut dalam  agama  (khonghucu)   senantiasa  meneliti  hakekat   tiap   perkara  agar diluaskan   ‘pengetahuannya’   demi   ‘membina-dirinya’.   Justru   harus memandang  semesta  alam  ini  benar-benar  patut  disyukuri,  sebagai  habitat hidup  kita,  untuk  mampu  hidup  mantab  dan  beriman.  Tidak  mudah terpengaruh  pikiran sendiri  atau  orang lain  sampai  ‘lupa  bersyukur’  kepada - Nya!


子 曰 : 道 之 不 行 也 ,  我 知 之 矣
Zi Yue : Dao  Zhi Bu  Xing Ye ,  Wo Zhi Zhi Yi ;
知 者 過 之 ,  愚 者 不 及 也
Zhi Zhe  Guo  Zhi ,  Yu  Zhe  Bu Ji  Ye
道 之 不 明 也 ,  我 知 之 矣 ; Dao Zhi Bu Ming Ye ,  Wo Zhi Zhi Yi ; 賢  者 過 之 ,  不 肖 者 不 及 也
Xian Zhe Guo Zhi ,  Bu Xiao Zhe Bu Ji Ye

Nabi bersabda :
Adapun  sebabnya  Jalan Suci itu tidak terlaksana, Aku  sudah  mengetahui.
Yang  pandai  melampaui,  sedang  yang bodoh  tidak dapat mencapai Adapun  sebabnya  Jalan Suci itu tidak dapat  disadari sejelas-jelasnya Aku  sudah mengetahui
Yang  bijaksana  melampaui,  sedang  yang tidak tahu tidak  dapat mencapai  .
(中 庸 -  Zhong  Yong  III  : 1)

Sabda   mulia   diatas   membuat   kita   ‘sadar’   untuk   bersikap   ‘tepat’ sesuai  yang  sewajarnya,  yang  seharusnya  dan selayaknya  dilakukan, yang  di dalam  Jalan  Suci. Sepandai  apapun  kita,  namun  belum  mampu  meletakkan ‘pikiran’ secara  tepat,  sulit  untuk  dikatakan  ‘tidak  melampaui’  yang seharusnya,  bahkan  kita  akan  mudah terpeleset  pada yang  ‘tidak  wajar’. Maka  hidup  adalah  penuh  kesempatan  untuk  belajar,  belajar  dan  melatih diri  supaya  tak  mudah terjebak  kerancuan  berpikir,  sebab masih  banyak yang berharga untuk dipikirkan!


6.  SANG  ‘BIJAKDAN  SI  ‘NAIF

Adalah si petani yang sedang bekerja menimba air dari sumur untuk mengairi  kebunnya   dengan  cara   yang  sangat ‘primitif’,  dimana  air  yang ditimba  dari  sumur,  dipikul  dengan  gentong,  baru  kemudian  dituangkan  ke saluran. Pekerjaan  ini  tampak  sangat  berat  dengan  hasil  yang  sama  sekali tidak seimbang / memadai.
Melihat  peristiwa  itu,  sang  bijak  memberikan  sumbangan  pikirannya; jika  engkau  mau  menggunakan sebuah  mesin (semacan  kincir angin),  dalam sehari  engkau  dapat  mengairi  beratus  kali  lipat  dari  sekarang  yang  engkau lakukan. Tenaga  dan  upaya   yang  diperlukan  sangat  sedikit  dibandingkan dengan hasil  yang dicapai. Apakah  engkau mau memasang alat  tersebut?

Demi   mendengar   keterangan   itu,   si   petani   tersenyum   sinis   dan berkata;  Aku  dengar  dari  guruku  bahwa mereka  yang  memiliki  kelicikan dalam   kerja,   akan   licik  juga   dalam   berurusan   dengan   orang   lain.   Dan mereka yang  licik  dalam  berhubungan  dengan  orang  lain,  akan  licik  juga dalam  hatinya  dan  mereka  yang  licik  hatinya tidak dapat  menjadi  murni dan  mereka  yang  tidak  murni  akan  merasa  gelisah.  Mereka  yang  gelisah bukanlah  jalan  yang baik  bagi  ‘Dao’.  Bukannya  aku  tidak  tahu, melainkan aku akan malu memakai mesin pembantu itu.
Mendapat  jawaban  sedemikian  rupa,  sang  bijak  berkata;  Aku  belajar dari   guruku,   bahwa   pengujian   dari   sebuah  rencana   adalah   pelaksanaan (efisien)  dan  tujuan dari  sebuah  usaha  adalah  hasil  yang  dicapai  (efektif), serta keberhasilan / kesuksesan  yang  diraih  terukur  dari  seberapa  besar pengorbanan yang dilakukan untuk itu.

物 有 本 末 ,  事 有 終 始 ;
Wu You  Ben Mo ,  Shi You  Zhong Shi ;
知 所 先 後 ,  則 近 道 矣
Zhi Suo  Xian  Hou ,  Ze Jin Dao Yi

Tiap benda mempunyai pangkal dan  ujung, dan  tiap perkara mempunyai awal dan  akhir
Orang  yang mengetahui mana  hal  yang dahulu dan  mana  hal yang  kemudian, Ia  sudah  dekat dengan Jalan Suci
(大 學 -  Da Xue Utama :  3)


Ayat  suci  di  atas  hendak  menunjuk  cara  hidup  apa  yang  dekat dengan  Dao,  jalan  hidup  benar !  Apakah  itu?  tak lain  adalah  skala  prioritas cara  hidup,  yang  memang  sering  tertuntut.  Kita  bisa  ‘belum  berhasil’  meski sudah  melaksanakan   dengan   sebaik-baik   cara,   hanya   karena   waktu   atau giliran dan urutan pelaksanaannya tidak proporsional.

質 勝 文 則 野 ,  文 勝 質 則 史
Zhi Sheng Wen Ze Ye ,  Wen Sheng Zhi Ze Shi
文 質 彬 彬 ,  然 後 君 子
Wen Zhi  Bin Bin ,  Ran  Hou  Jun  Zi
Bila  keaslian  mengalahkan  tata-cara, orang  akan bersikap  udik (naif)
Bila  tata-cara mengalahkan keaslian orang  akan bersikap  juru-tulis (munafik) Maka  tata-cara dan  keaslian  itu hendaklah benar-benar selaras (tengah-harmonis) Dengan demikian menjadikan orang  bersikap Kuncu
(論 語 -  Lun Yu VI  : 18)

Namun  sering  juga  kita  merasa  sudah  menjalankan  cara  hidup  yang cukup  positif  dan  aktif  namun  dalam tanggapan  orang  lain,  kita  dianggap masih  kurang  karena  keaktifan  yang  kita  anggap  positif  tadi  lagi -lagi  ‘tata- cara  melaksanakannya’  tidak  tepat.  Maka  ayat  suci  diatas  menunjuk  juga tentang  bagaimana  cara  hidup  itu dilakukan.  Dengan  begitu,  baik  tata-cara maupun keaslian itu hendaklah benar-benar selaras, tengah-harmonis.

所  恶 執  一 者 ,  為  其 賊 道 也 ; 舉  一 而  廢 百 也
Suo  Wu  Zhi Yi  Zhe ,  Wei Qi  Zei Dao Ye ;  Ju  Yi  Er Fei Bai Ye
Mengapa aku benci sikap memegang suatu haluan  semacam  itu?
Tidak lain  karena dapat  merusak Jalan Suci,  yaitu  hanya melihat satu hal  saja
Dan  mengabaikan seratus hal  yang  lain.
(孟 子 -  Meng  Zi VII  A : 26)

攻 乎 异 端 ,  斯 害 也 已
Gong  Hu  Yi  Duan ,  Si  Hai Ye Yi
Siapa  mengikuti aliran  sesat (ekstrim)  akan membahayakan (merugikan) diri sendiri
(論 語 -  Lun Yu II  : 16)

Kesimpulannya,  bahwa  ‘Dao’  yang  diajarkan  Nabi  Kongzi  itu  sangat luas  dan  besar  kegunaannya,  maka  jangan bersikap  ‘kukuh’  dan  ‘ekstrim’ yang  justru  akan  mengecilkan  ‘Dao’  itu  sendiri.  Sebab  untuk  si-kon  tertentu akan lain  ‘cara  penanganannya’  dengan  situasi  dan  kondisi  yang  berbeda dan  itupun  akan  terus berkembang dan  berubah …

Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

14-11-2017 Hits:245 Berita Foto

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

DAK (Diklat Agama Khonghucu) bukan sekedar pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan rohaniwan saja

Read more

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

28-10-2017 Hits:894 Berita Foto

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

Bogor, 28 Oktober 2017, Ketua Panitia acara Js.Kuh Sambih dalam undangannya mengatakan bahwa kami pemuda Khonghucu pun harus mampu bergerak...

Read more

Gili Trawangan

25-10-2017 Hits:115 Berita Foto

Gili Trawangan

Pagi ini kami harus bangun pagi untuk menyeberang pulau kecil yakni Gili Trawangan.

Read more

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

21-10-2017 Hits:240 Berita Foto

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

"Membangun Harmoni dan Jalan Tengah untuk Mewujudkan Kesejahteraan dan Perdamaian Dunia" dihasilkan butir-butir pemikiran sbb :

Read more

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

16-10-2017 Hits:135 Berita Foto

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

Kebaktian di Makin Gunung Sindur minggu 15 Oktober 2017 dipenuhi umat di berbagai daerah di sekitarnya.

Read more

Mengajar Dan Kunjungan

25-09-2017 Hits:404 Berita Foto

Mengajar Dan Kunjungan

Pada tanggal 23 September 2017 saya mengajar S2 program M.Ag di UIN Syarif Hidayahtullah Jl.Cempaka Putih Tangerang Selatan Banten.

Read more

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

11-09-2017 Hits:298 Berita Foto

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

Perjalanan Tour Jalan Sehat Trawas menuju ke dua Pulau Gili Iyang dan Gili Labak.

Read more

Pertemuan Di Polda jatim

08-09-2017 Hits:234 Berita Foto

Pertemuan Di Polda jatim

Surabaya, 8 September 2017. Silaturahim Kapolda Jatim bersama Forum Kerukunan Umat Beragama dalam Rangka Harkamtibmas.

Read more

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

08-09-2017 Hits:176 Berita Foto

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

Kegiatan Peningkatan Kualitas Kompetensi Tenaga Pendidik Agama Khonghucu Tahun 2017 yang diadakan di Hotel Puncak Lestari Pangkal Pinang mulai tgl....

Read more

Js. Maria Berpulang

07-09-2017 Hits:719 Berita Foto

Js. Maria Berpulang

Berita berpulangnya Js.Maria Engeline sangat mengejutkan bagi kita semua

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 421-430

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Kegiatan Apa Yang Paling Anda Senangi Ketika Di Tempat Ibadah?

Berdoa / Sembahyang - 100%
Menyanyi / Bermain Musik - 0%
Mendengarkan Kotbah - 0%
Berdiskusi - 0%
Bertemu Teman-Teman - 0%

Total votes: 8
The voting for this poll has ended on: March 9, 2014

Who's Online

We have 92 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com