spocjournal.com

Ilustrasi Pembahasan 1-3

Oleh : Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

Penelitian ini dimaksudkan untuk ‘merumuskan’ Keimanan agama Khonghucu   Dalam   Implementasinya;   Oleh   karena  itu   ‘keimanan   dalam ajaran  agama  Khonghucu’  dan  ‘Kehidupan’  manusia  pada  umumnya  sebagai obyek  penelitian (lihat  Bab. III. 1, sumber data),  dan  seperti  yang  diungkap pada  Bab I  (Pendahuluan) maupun  pada  Bab  IV. I. (Pengantar),  bahwa  pada kenyataan dalam kehidupan manusia sering kali tidak seperti yang diajarkan agama,  maka penulis  melampirkan  ‘ilustrasi’  sebagai  contoh  konkrit  dari hasil   penelitian.   Diharapkan   dari   ‘ilustrasi’   yang  ada,  dapat   memberikan gambaran nyata akan ‘fenomena’ kehidupan manusia pada umumnya dan bagaimana seharusnya disikapi sesuai dengan tuntunan ‘Keimanan agama Khonghucu’ sebagai  pegangan  dalam  menjalani  kehidupan.

1.  IMAJINASI  YANG  ‘KAPRAH

Diawali  hujan  lebat  yang  terus-menerus  tanpa  henti  selama  beberapa hari   serta   diperburuk   dengan   lingkungan   alam   yang   rusak   akibat   ulah tangan-tangan  tak  bertanggung-jawab,  maka  tak  pelak  air  mulai  meluap  dari sungai   dan   menggenangi   hunian.   Sedikit   demi   sedikit   namun   pasti,   air meninggi menenggelamkan segala yang ada.

Diantara  bangunan  yang  ada,  sebut  saja   sebuah  ‘tempat - ibadah’, tidak  luput  dari  genangan  banjir  yang  memang tidak  pandang  bulu. Menghadapi   situasi   yang demikian,  penjaga   ‘tempat - ibadah’   tersebut memanjatkan  doa agar  Tuhan  kiranya  dapat  menyelamatkan  ‘tempat - ibadah’ serta dirinya yang telah sekian lama ‘mengabdi’. Waktu terus berjalan dan banjirpun kian  meninggi;  radio,  televisi,  memberitakan bahwa  ramalan cuaca BMG   (Badan   Meteorologi  dan   Geofisika)  mengisyaratkan   keadaan   bisa semakin buruk. Kepala desa segera memberi perintah pamongnya memukul kentongan sebagai tanda bahaya serta lewat pengeras suara berkeliling mengumumkan agar penduduk segera mengungsi.

Mendengar  pengumuman  agar  mengungsi,  penjaga  ‘tempat - ibadah’ itu   merasa   berat   meninggalkan   ‘tempat - ibadah’   yang   selama   ini   sudah menjadi  ‘rumahnya’,  maka  iapun  berdoa  kepada  Tuhan  dengan  penuh pengharapan   agar   hujan   dihentikan   supaya   banjirpun   surut.   Air   sudah meninggi   hingga   atap   rumah,   tim  SAR   (penyelamat)   yang   diterjunkan bekerja  keras  mengevakuasi  penduduk  berlomba  dengan  meningginya  air. Namun   penjaga   ‘tempat - ibadah’   itu   tetap   bertahan   karena   dia   percaya bahwa  Tuhan tentu  mendengar doanya  dan  akan  mengabulkan apa  yang  dia minta  sebagai  imbalan  ‘pengabdian’nya.
Akhirnya,    banjir    betul-betul     menenggelamkan     semua     yang    ada, termasuk     penjaga     ‘tempat  - ibadah’     yang     tidak     mau     meninggalkan ‘rumahnya’    itu.    Kasihan,    dia    tenggelam    pada    ‘imajinasinya’     dia    tidak menyadari    bahwa    sesungguhnya    Tuhan    mendengar    doanya    dan    sudah ‘memberitakan’   melalui  pemberitaan   radio   maupun   televisi   akan   bahaya banjir  tersebut,  bahkan  tim  SAR  pun  sudah  ‘diperintah’  untuk menyelamatkannya. Namun semuanya tidak ditanggapi bakan ditolaknya.

天  作 孽  猶  可 違 ; 自  作  孽  不 可  活
Tian Zuo Nie You  Ke Wei ;  Zi Zuo  Nie Bu  Ke  Huo
Bahaya  yang datang oleh Tian, dapat dihindari. Tetapi  bahaya yang dibuat sendiri,  tidak dapat dihindari. (孟 子  -  Meng  Zi IV  A ; 8)

Dengan   cerita   diatas,   nampak   sekali   bahwa   merasa   ‘mempunyai agama’  (having  religion),  bukan  selalu  berarti telah  memiliki  pemahaman yang  benar  terhadap  kebenaran  yang  dijarkan  agama.  Dalam  beberapa  hal memang  kita  menyalah-artikan  apa   yang   dipandang   sebagai   ‘pertolongan Tuhan’ lewat satu dan lain cara. Lebih-lebih, jika terperangkap ‘imajinasi pertolongan  Tuhan’  dalam  angan-angan  kita.  Seakan-akan, Tuhan  pasti menolong kita dari sesuatu bencana, menurut ‘apa  yang kita  harapkan’.

Inilah yang oleh Mengzi diingatkan, bahwa sesungguhnya ‘kesalahan’ fikiran atau keinginan kita sendirilah yang justru menjerumuskan kita pada bencana. Padahal, sesungguhnya seseorang yang memiliki iman akan Tuhan, harusnya   memiliki keyakinan  bahwa  sesungguhnya   Tuhan  tidak  mungkin kita  ‘gambarkan’  seperti  ‘imajinasi’  kita.


鬼 神 之 為 德 ,  其 盛 矣 乎
Gui Shen  Zhi Wei De ,  Qi  Sheng Yi  Hu
視 之 而 弗 見 ,  聽 之 而 弗 聞 ,  體 物 而 不 可 遺
Shi Zhi Er  Fu  Jian ,  Ting Zhi Er  Fu  Wen ,  Ti Wu Er Bu  Ke Yi
神 之 格 思 ,  不 可 度 思 ,  矧 可 射 思
Shen Zhi  Ge Si ,  Bu  Ke  Duo  Si ,  Shen Ke She Si
Sungguh  Maha  Besarlah  Kebajikan Tian  Yang  Maha  Roh  (Kwie Sin) Dilihat tiada  tanpak, didengar tiada  terdengar,
namun  tiap wujud  tiada  yang tanpa Dia. Adapun  kenyataan Tian Yang  Maha  Roh  itu
tak boleh diperkirakan, lebih-lebih tidak dapat ditetapkan
(中 庸 -  Zhong  Yong  : XV)

Maka   hendaknya   kita   benar-benar   tulus   mengimani   akan   hakekat Tuhan,  agar  mampu  mengamalkan  kebenaran  agama  itu  secara  benar  dan menjadi seorang yang beriman dengan benar (being religious)!


2.  MISTERI  ‘DAO

Ketika  ‘pengetahuan’  sedang  mengadakan  perjalanan  ke  ‘lembah gelap’,  dia  berjumpa  dengan  ‘tidak  tahu  apapun’  dan  bertanya  mengenai ‘Dao’,  oleh  ‘tidak  tahu  apapun’  tidak  diberikan  sesuatu  jawaban.  Dilain kesempatan  ‘pengetahuan’  melintas  ‘padang  terang’  dan  dia  bertemu  dengan ‘tahu  segalanya’,  kembali  ‘pengetahuan’  menanyakan  mengenai  ‘Dao’,  ha…! Aku  tahu,  akan  kujelaskan  padamu…,  tetapi  ketika  ‘tahu  segalanya’  hendak bicara,  bingung  dengan  apa  yang  hendak  dijelaskan.  Kembali  ‘pengetahuan’ tidak mendapatkan penjelasan apa-apa.

Akhirnya  pada  saat  bersua  ‘bijaksana’  ia  menceritakan  pengalaman itu    dan   berharap    akan    mendapatkan    jawaban.    Dengan    segala    kearifan, ‘bijaksana’  menjelaskan  apa  makna  ‘Dao’,  bahwa  sesungguhnya  yang dimaksud  dengan  ‘Dao’  adalah  ‘kebenaran  hakiki’  dimana  orang  mengerti akan  makna  ‘Dao’,  ya  demikian  adanya,  sebaliknya  orang  tidak  mengerti akan  makna  ‘Dao’,  ya   tetap  demikian  adanya.  Artinya,  orang  tahu  atau tidak   akan   makna   ‘Dao’,   tidak   akan  mempengaruhi / merubah   ‘Dao’   itu sendiri.   ‘Dao’  adalah  ‘Dao’!

Lebih  lanjut  ‘bijaksana’  berkomentar;  Si  ‘tidak  tahu  apapun’  benar adanya,  karena  ‘Dao’  memang  tidak  bisa dijelaskan  dengan  apapun,  bukan karena dia tidak mau, tetapi karena memang tidak mungkin mampu untuk menjelaskannya.  Sedangkan  ‘tahu  segalanya’  tidak  salah,  karena  dia  akan bingung sendiri kalau dia mencoba menjelaskannya; bukan karena dia tidak mengetahui, tetapi  apa  yang  dia  sebut  tahu  pada  dasarnya  barulah  sebagian, karena  pengetahuan  tidak  akan  pernah  habis.  Semakin  banyak  tahu,  kita makin  menyadari  bahwa  ternyata   yang kita  tahu  belum  seberapa.  Tetapi engkau  dan  aku  masih  jauh  dari  apa  yang  disebut  mengetahui  akan  makna ‘Dao’, karena kita ‘tahu’ dan ‘bisa’ menjelaskannya. Semakin kita mencoba menjelaskannya,    malah    semakin    jauh   dari    kebenaran.    Akan    banyak kesalahan  ketika  kita  menjelaskan  (tanpa  disadari justru  membatasi)  makna ‘Dao’.  Ketika  ‘tidak  tahu  apapun’  dan ‘tahu  segalanya’  mendengar  wejangan sang       ‘bijaksana’ kepada ‘pengetahuan’,    mereka    memuji    kearifan    sang ‘bijaksana’,  bahwasanya  dia  tahu  (mengerti)  apa yang dikatakannya.


君 子 之 道 ,  費 而 隱 ;  夫 婦 之 愚 ,  可 以 輿 知 焉
Jun  Zi Zhi Dao ,  Fei Er Yin ;  Fu  Fu  Zhi Yu ,  Ke Yi  Yu  Zhi Yan
及 其 至 也 ,  雖 聖 人 亦 有 所 不 知 焉
Ji  Qi  Zhi Ye ,  Sui Sheng Ren Yi  You  Suo  Bu  Zhi Yan
夫 婦 之 不 肖 ,  可 以 能 行 焉
Fu  Fu  Zhi  Bu Xiao ,  Ke Yi  Neng Xing Yan
及 其 至 也 ,  雖 聖 人 亦 有 所 不 能 焉
Ji  Qi  Zhi Ye ,  Sui Sheng Ren Yi  You  Suo  Bu  Neng Yan
天 地 之 大 也 ,  人 猶 有 所 憾
Tian Di  Zhi Da Ye ,  Ren You  You  Suo  Han
故 君 子 語 大 ,  天 下 莫 能 載 焉 ;
Gu Jun Zi Yu Da ,  Tian Xia Mo Neng Zai Yan ;
語 小 ,  天 下 莫 能 破 焉
Yu Xiao ,  Tian Xia Mo Neng Po Yan
(詩)  云 : 鳶 飛 戻 天 ,  魚 躍 于 淵 ;  言 其 上 下 察 也
(Shi) Yun : Yuan Fei Ti Tian ,  Yu Yue Yu Yuan ;  Yan Qi Shang Xia Cha Ye
君 子 之 道 ,  造 端 乎 夫 婦 ;  及 其 至 也 ,  察 乎 天 地
Jun  Zi Zhi Dao ,  Zao Duan  Hu  Fu  Fu ;  Ji  Qi  Zhi Ye ,  Cha Hu  Tian Di

Dao’  seorang  Kuncu  sangat  luas  guna  dan  sangat  rahasia  hakekatnya.
Seorang pria  atau  perempuan bodoh  sekalipun masih dapat  memahaminya;

Untuk sampai kepuncaknya,
sekalipun  Nabi takkan dapat memahami dengan  sempurna.
Seorang pria  atau perempuan yang  sekalipun  tidak pandai, masih dapat menjalankannya;
Untuk mencapai puncaknya,
meski Nabi takkan dapat  menjalankannya dengan sempurna.
Segenap hal diantara  langit dan  bumi  yang  besar ini, orang  masih bisa  mencacatnya.
Maka  ‘Dao’  itu  kalau  dikatakan  besar,
tiada alat di dunia  ini yang dapat mendukungnya.
Kalau dikatakan kecil, tiada alat di dunia ini yang dapat memecahnya.
Didalam Kitab Sanjak tertulis ;
Elang  terbang meninggi langit,  ikan menyelam menyusup air.
Kata-kata ini menunjukkan  kenyataan
Dao’  itu  dapat  diteliti di  atas maupun  di bawah
Dao’  seorang  Kuncu  dasarnya  terdapat dalam hati  tiap  pria  dan  perempuan dan  pada  puncaknya meliputi segenap  kenyataan yang dapat diteliti dimanapun diantara  langit dan  bumi
(中 庸 -  Zhong  Yong  XI)

Dalam   ‘cerita’   yang   cukup   ‘unik’   dan   memang   jarang   difikirkan dalam-dalam,  bahkan  oleh  orang  yang  senang  ‘pemikiran-pemikiran’ spiritualis,  kadang-kadang  ‘terjebak’   pemikiran   dan   persepsi   sendiri   yang justru  mempersempit  makna.  Maka  ayat  suci  diatas  mengingatkan  bahwa
‘Dao’ itu sedemikian luasnya, sehingga bagi seorang ‘bijaksana’ akan dapat memahaminya   baik-baik   bahwa   masih   ada   yang   diluar   pengetahuannya, tetapi  bukan  berarti   tidak  bisa   diteliti / dipelajari.  Namun   bedanya,  sang ‘bijaksana’  takkan  terjebak  kata-kata  yang  memang  terbatas,  utamanya  jika dipaksakan  ‘menjelaskan’  hakiki  ‘Dao’…


3.  MISTERI  ‘HATI

Tidak   semua   rupa   atau   bentuk   benda   dapat   terlihat / dipantulkan didalam cermin secara baik. Hal ini disebabkan oleh beberapa alasan, antara lain  kurang  sempurnanya  cermin  itu  sendiri,  baik  bahan  maupun  mutunya, karena  cermin  tertutup  debu / kotoran,  cermin  tidak  tepat  diarahkan  pada benda   yang   dimaksud,   adanya   penghalang   antara   benda   yang   dimaksud dengan  cermin,  atau  ketidak-tahuan letak  sebenarnya  dari  benda  yang dimaksud (yang akan dipantulkan).

Syahdan  pernah  dikisahkan  tentang  pelombaan  melukis  dinding ruangan   istana   antara   dua   kelompok   yang  mempunyai   keahlian   khusus dalam  hal  tersebut. Kelompok  yang  satu  melukis  dibagian  dinding  yang disediakan  dan kelompok  yang  lain  menyiapkan  diri  pada  dinding seberangnya / dihadapannya,  sementara  diantaranya / ditengah-tengah  kedua dinding  itu  ditutup  tirai / tabir,  agar  satu  sama  lain  tidak  bisa  melihat  apa yang dikerjakan masing-masing kelompok.

Kelompok   yang   satu   dengan   segala   perlengkapan  alat   dan   bahan untuk  melukis  segera  memulainya  setelah  gong  berbunyi.  Sedangkan kelompok  yang  lain  langsung bekerja  dengan  menggosok  dinding  bagian mereka dan melicinkannya, sehingga benar-benar mengkilap dan berkilauan laksana sebuah cermin besar!

Beberapa saat kemudian, kelompok yang satu menyatakan telah menyelesaikan   tugas   mereka.   Dan   kelompok   yang  lainpun   menyatakan bahwa    mereka    juga    telah   siap.    Mendengar    itu,    orang-orang    yang menyaksikan  menjadi   terheran-heran   dan   bertanya ;   bagaimana   mungkin dapat  menyelesaikan  lukisan,  tanpa menggunakan  alat  serta   bahan  untuk melukis? Kita lihat saja, jawab kelompok yang lain tersebut.

Angkatlah   tirai / tabir   penyekat   itu!   Dan   seketika   itu   terpantullah keindahan  karya  lukisan  kelompok  yang  satu di  dinding  kelompok  yang lainnya,   bahkan  lukisan   itu   tampak lebih   indah   dan   lebih   cemerlang disebabkan  dinding   tersebut   telah   digosok   sangat   licin,   mengkilap   dan berkilauan sedemikian rupa sehingga mirip cermin raksasa. Maka tak mengherankan  jika  lukisan  yang  dipantulkan  sangat  sempurna  serta  menjadi lebih  menarik  dan lebih  mengagumkan !  Persis  seperti  pesona  air  laut  yan g memantulkan  cahaya  keemasan  matahari  senja,  atau  air telaga / kolam  yang memantulkan indahnya  sinar  rembulan, begitu  sempurna …
Cerita  diatas menggambarkan  sebuah  karya  akan  ‘kebenaran’  dari  apa yang   dipelajari   secara   apa   adanya,  Sementara   yang   lain   menunjukkan manfaat  dari  membersihkan  hati (nurani)  sedemikian  rupa  sehinga  hakekat ‘kebenaran’    sebagai    lelatu    Kebajikan    Tuhan    (Tian De)    tampak    berbinar berkilauan dan terasakan oleh sekelilingnya.

Seperti yang tersurat dalam Kitab Suci Ru Jiao - Da Xue

大 學 之 道 : Da  Xue Zhi Dao :
在 明 明 德 ,  在 親 民 ,
Zai Ming Ming De ,  Zai Qin Min ,
在 止 於 至 善
Zai Zhi Yu  Zhi Shan
Adapun  Jalan Suci yang dibawakan Ajaran  Besar ini, ialah ; Menggemilangkan Kebajikan yang bercahaya  itu,
Mengasihi rakyat / sesama dan  berhenti pada  Puncak Kebaikan.
(大 學 -  Da Xue Utama : I)


Ayat  Suci  di  atas  menerangkan,  bahwa  demikian  penting menggemilangkan   Kebajikan   yang   bercahaya,   serta   mengimplementasi kan kegemilangan   di   dalam   (hati-nurani)   tersebut   dalam   prilaku   mengasihi sesama   insan   lainnya.   Dan   hal   tersebut   barulah   akan   mencapai   yang semakin lama semakin baik, apabila dilakukan tanpa henti-hentinya, terus- menerus berkesinambungan …


茍 日 新 ,  日 日 新 ,  又 日 新
Gou  Ri Xin ,  Ri Ri Xin ,  You  Ri Xin
Bila  suatu hari  dapat  memperbaharui diri,  perbaharuilah  tiap hari dan  jagalah agar baharu  selama-selamanya !
(大 學 -  Da Xue II  : I)

Akhirnya, hendaklah sebagai insan yang beriman kita giat dalam memperbaharui diri  kita,  serta  menjaganya  agar  selalu  baharu  dengan demikian  peri  kehidupan  ini  akan  benar-benar  mengembangkan  segala  yang baik dan bergemilang itu, sehingga mencapai Puncak baik.

Sumber dari : Tesis Xuan Dao Shi Bratayana Ongkowijaya, SE, XDS

You have no rights to post comments

Berita Foto

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Prev Next

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

14-11-2017 Hits:245 Berita Foto

DAK 25 Jam Jatim, Jateng, DIY 25 - 27 Desember

DAK (Diklat Agama Khonghucu) bukan sekedar pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan rohaniwan saja

Read more

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

28-10-2017 Hits:894 Berita Foto

Pemuda Khonghucu Dari Berbagai Daerah Ikrar Di Hari Sumpah Pemuda.

Bogor, 28 Oktober 2017, Ketua Panitia acara Js.Kuh Sambih dalam undangannya mengatakan bahwa kami pemuda Khonghucu pun harus mampu bergerak...

Read more

Gili Trawangan

25-10-2017 Hits:115 Berita Foto

Gili Trawangan

Pagi ini kami harus bangun pagi untuk menyeberang pulau kecil yakni Gili Trawangan.

Read more

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

21-10-2017 Hits:240 Berita Foto

Delapan Pesan Dari Jakarta Dalam Kongres Khonghucu Dunia

"Membangun Harmoni dan Jalan Tengah untuk Mewujudkan Kesejahteraan dan Perdamaian Dunia" dihasilkan butir-butir pemikiran sbb :

Read more

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

16-10-2017 Hits:135 Berita Foto

Srikandi Gunung Sindur Berjoget

Kebaktian di Makin Gunung Sindur minggu 15 Oktober 2017 dipenuhi umat di berbagai daerah di sekitarnya.

Read more

Mengajar Dan Kunjungan

25-09-2017 Hits:404 Berita Foto

Mengajar Dan Kunjungan

Pada tanggal 23 September 2017 saya mengajar S2 program M.Ag di UIN Syarif Hidayahtullah Jl.Cempaka Putih Tangerang Selatan Banten.

Read more

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

11-09-2017 Hits:298 Berita Foto

Dokumen Gili Iyang Dan Gili Labak Tour

Perjalanan Tour Jalan Sehat Trawas menuju ke dua Pulau Gili Iyang dan Gili Labak.

Read more

Pertemuan Di Polda jatim

08-09-2017 Hits:234 Berita Foto

Pertemuan Di Polda jatim

Surabaya, 8 September 2017. Silaturahim Kapolda Jatim bersama Forum Kerukunan Umat Beragama dalam Rangka Harkamtibmas.

Read more

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

08-09-2017 Hits:176 Berita Foto

Tenaga Pendidik Khonghucu Di Pangkal Pinang

Kegiatan Peningkatan Kualitas Kompetensi Tenaga Pendidik Agama Khonghucu Tahun 2017 yang diadakan di Hotel Puncak Lestari Pangkal Pinang mulai tgl....

Read more

Js. Maria Berpulang

07-09-2017 Hits:719 Berita Foto

Js. Maria Berpulang

Berita berpulangnya Js.Maria Engeline sangat mengejutkan bagi kita semua

Read more

Harmoni Hidup & Keseimbangan Bisnis, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

 

Bisnis Yang Beriman & Beretika, karya dari  DR. Drs. Ongky Setio Kuncono, SH, MM, MBA

Gallery Download

Download Cahaya Setia 421-430

Silahkan Download Puisi ber-Gambar yang dapat dipakai untuk Profile Picture, Avatar, dll

Infografis & Slide

Foto Bersama di Khongcu Bio Denpasar

---------------------------

Foto Bersama Dispenkasi XXVII Bogor

 

Polling

Kegiatan Apa Yang Paling Anda Senangi Ketika Di Tempat Ibadah?

Berdoa / Sembahyang - 100%
Menyanyi / Bermain Musik - 0%
Mendengarkan Kotbah - 0%
Berdiskusi - 0%
Bertemu Teman-Teman - 0%

Total votes: 8
The voting for this poll has ended on: March 9, 2014

Who's Online

We have 88 guests and no members online

Kementrian Hukum & Hak Asasi Manusia
Hak Cipta Spoc Study Park Of Confucius No. 064687, Tanggal 25 Maret 2013

web development by harmonydesain.com